Selasa, 31 Mei 2011

Ah kedekut ilmu la!

Mei 31, 2011

Ada orang, bila tanya sikit rahsia. pastu bila minta ajar, dia nak caj.

Memang kedekut ilmu. Satu wa cakap wei, dalam kubur salah satu yang di bawa adalah ilmu yang berma'anfaat yang di amalkan secara berterusan. Yang nak kemut sangat bila orang minta ajar ni kenapa?

Sabda Rasulullah SAW, yang di riwayatkan oleh Abu Hurairah RA:

"Sesiapa yang ditanyakan tentang sesuatu ilmu yang diamalkannya (yang dimilikinya), kemudian dia menyembunyukan ilmu itu , dia akan direjam pada hari kiamat dengan rejaman api neraka"

Ha, camne nak jawab tu...?

(ai banyak pula wa post hari ni)

Pelik ke puase hari selasa?

Mei 31, 2011
Alhamdulillah, dapat juga wa berpuasa untuk hari ni.

Hari selasa.

Ramai yang tanya wa tadi nape wa puasa hari selasa. Semalam kan isnin, tak pula puasa. Actually hari ni wa teman wife wa puasa. Dia puasa ganti. So wa puasa sunat je. Lagi pun wa buat takut-takut ada yang wa nazar tapi tak buat.

Penat gak hari ni wa puasa. May be sebab tengah hari gua workout kat gym kot. Ah, puasa wajib pun dulu wa selamba je workout. Kira mental dah biasa la.

Cam  ambil iktibar semangat Nabi Muhammad s.a.w masa peraang badar dulu.

Hari ni kat putrajaya ada  pasar malam. Wa cekau keuw teow goreng dengan ayam rangka. Air soya cincau. Kembong beb perut gua tadi. Nak buat camna, lapa sangat kan.

Bila lapa tadi , wa teringat. Ni sikit je yang wa rasa. Agak-agaknya camne la saudara islam kita kat palestin yang berjuang dalam keadaan lapar dan dahaga.

Hati kecik

Mei 31, 2011
Semalam tengok Juvana tak?

Macam nak lempang je wa tengok si botak tu. Apasal minat pula tetiba drama melayu ni? Wa memang selalu layan drama melayu. Nora Elena pun wa layan tau tak. Jiwang plak wa rasa.

Berbalik pada botak dan daim dalam juvana. Daim yang si pengecut tu. Pada gua orang yang tak melawan ni bukan dia takut pada orang yang pukul die tu. Die kesian je. kalau dia balas balik, mau lagi teruk kena.Haha, menagarut je.

Gua rasa orang yang hati kecik ni sebenarnya baik hati. Die tak nak buat orang sakit hati. Tak apa la die pendam je perasaan sakit hati dia. Asalkan orang gembira.

Orang yang sakit tu dan sentiasa mengharapkan ehsan Allah sembuh, adalah terlalu dekat dengan Allah. Sebab tu orang sakit selalu merintih..ya Allah..ya Allah...asyik ingat Allah je.

Adakah bila  sembuh, dia akan terus merintih nama Allah..?

Isnin, 30 Mei 2011

Kagum dengan mereka ini

Mei 30, 2011
Nabi Muhammad s.a.w kata, tiap-tiap sakit ada ubatnya kecual tua dan mati.

Hujung minggu yang lepas, wa bersama istri tercinta membawa abah gua da di temani oleh bro gua pergi ke klinik Darussyifa' cawangan melaka. Walaupun klinik ni punya HQ ada di bangi tapi dah parent gua ada di Melaka wa bawa la yang kat melaka punya cawangan.

Abah gua kan kena strok. So kami bawanya untuk rawatan susulan strok tu. Ihktiar melalui kaedah perubatan Islam.

Wa sempat la snap sikit kawasan persekitaran darussyifa ni. Jom kita usha.

Ni kawasan luar. Klinik berada di Ma'had ar-Rahmah kampung solok gaung, ayer molek melaka.

Ini pula gambar-gambar bilik rawatan Ada bilik untuk mulimat sekali. Jadi tak jadi masalah untuk pesakit wanita datang membuat rawatan.

Abah gua tengah lepak . Masa ni wa tengah buat pendaftaran untuk dia.

Memula sampai , masa daftar tu tak la ramai. Wa ingat hari tu mesti tak ramai yang datang. Tapi rupanya memang ramai gila. Sampai sesak dalam klinik tu. Bilik rawatan fullybook beb. 

Ada juga pesakit terpaksa di rawat di luar bilik rawatan Thats mean tempat menunggu . Walaupun ramai dan lama menunggu giliran, meraka sanggup tunggu. Ada yang datang dari jauh selatan tanah air. Paling menarik adalah setiap rawatan tidak di kenakan sebarang caj. Kalau lu orang hulur duit sebanyak mana kat perawat tu, haram depa nak ambil. Mesti tolak punya.

So lu orang boleh bagi derma je kat tabung derm klinik dorang.  Beb , perawat ni semua buat kerja amal je. Tak di bayar gaji pun. Layanan dorang pun wa cakap lu memang terbaik Tak pernah mengeluh pun walaupun ramai. Senyum je. 

Kata pengerusi Darussyifa Melaka Ustaz Faisol kalau tak silap namanya," rawatan darussyifa ada dua kaedah. Pertama kaedah langit iaitu berdoa minta bantuan dari Allah, dan kedua kaedah bumi iaitu menggunakan bahan-bahan dari  bumi sendiri contohnya herba." 

Cantik kaedah tu. Ramai yang kata darussyifa ni sekadar halau hantu je. Silap beb, mereka merawat sakit jasmani dan juga rohani. Sakit fizikal pun dorang rawat. Contoh kalau kena sakit kanser ke, batu karang ke, boleh je di rujuk kat dorang. Saranan gua , kalau lu orang sakit, tak kira apa jenis sakit dan lu orang dah tak tahu dah nak cari ihktiar kat mana cuba la alternatif ni ke darussyifa berdekatan. Insyaallah, dengan izin Allah ada jalan penyelesaiannya.

Sebelum itu full stop posting ni jom kita hayati ayat ini.

Surah al-Isra':82).

Mahfumnya: Dan Kami turunkan di atas (isi) al-Quran, sesuatu yang boleh menyembuhkan dan rahmat untuk orang-orang yang beriman.

Khamis, 26 Mei 2011

Ending Mantera Anjasmoro cam haram je

Mei 26, 2011


Menyirap betul wa dengan ending citer mantera anjasmoro.

Bila tengok ending tak seperti di harapkan, rasa macam tak berbaloi follow tiap-tiap minggu. Buat la citer tu habis tanpa persoalan. Ini tidak, gua tenganga bila citer tu habis camtu je. Macam idea tersekat je. Ni mesti nak buat mantera anjasmoro 2

Ala cam citer susuk tu. Kan ade susuk 2.

Lepas ni wa nak tengok adi putra belasah orang dalam KL gangster. Dari komen manusia-manusia yang pi tengok pra tonton, sumenye  kata best. Cam citer young and dangerous. Kalau wa tengok tak best citer tu, wa cari sekor-sekor blogger yang kate citer tu best.

Pastu wa betul-betul kasi lu diam!

Wa tengok trailer KL gangster tadi....wa perasan style gado dorang cam tomoi...hmmm bila la orang melayu nak bawa naik silat...

Tomoi...asalnya buah silat juga...

Lu orang tengok demo silat ni, hebat ke tak? Sampai sekarang wa rasa ni demo silat terbaik..


Hope sangat pasni ade la pembikin filem ke tengahkan stykle gado pusaka melayu ni.

Lantai Merah - 8

Mei 26, 2011
Baca kosmo pagi ni.

Geleng kepala pasal kes maknyah nak tukar nama perempuan . Siap fight kat mahkamah. Pastu saja wa taip kat google image perkataan maknyah.

Wa terjumpa gambar ini.


Wa terkejut beb tengok gambar ni. Serius istigfar panjang gua bila tengok gambar ni. Terpegun dengan kecantikan dorang? Yes memang dorang cun..

Yang kanan tu gua langsung tak pandang. Tapi yang kiri tu.Gua tatap lebih lame lagi. Wa tak geleng kepala. Cuma dalam kepala wa terlintas semua kenangan dengan dia.

Gua kenal dia ni. Kenal sangat beb.


Dia, adalah sahabat gua yang gua panggil fizi. Satu kampung satu sekolah. dan gua pernah satu kelas dengan dia. Wa pernah makan di kantin sekolah dengan dia.

Memang cantik lu fizi. Lama wa tak jumpa lu. Sejak lu pindah dulu.

Gua tak nak cakap apa-apa pasal lu sekarang. Sebab wa tau hati budi lu sejak dari kecil. Lu memang best fren. Gua teringat lagi lu pernah cakap kat wa masa form 1. Masa form 1 wa kan montel. Lu ingat tak? Lu cakap kat gua ," zul , kalau kau kurus mesti kau hensom."

Masa tu kita bebudak je kan. Tapi wa amek serius wo. Kan lepas tu wa kuruskan badan.

Serius banyak lagi kenangan kita masa sekolah. Lu ingat tak kita pernah satu kelas masa form 1 tu. 1 delta. Haha. Best memory fren..

Lama tak jumpa lu.

Fizi, wa nak share ngan lu somethin'. Wa tak tau lu pernah buka ke tak. Andai ada member kite terbaca , then sampaikan la sharing wa ni pada sahabat kita fizi.

Daripada Ibnu Abbas r.a. bahawa (maksudnya): “Rasulullah melaknat kaum lelaki yang menyerupai atau berlagak seperti wanita dan kaum wanita yang menyerupai atau berlagak seperti lelaki.” (Riwayat al-Bukhari).

Allah berfirman yang bermaksud: “Dan demi sesungguhnya aku akan sesatkan mereka dan ku perdayakan mereka dengan angan-angannya serta ku suruh mereka memotong telinga ternak (untuk berhala) dan ku suruh mereka supaya mengubah makhluk Allah. Dan barang siapa mengambil syaitan menjadi wali, selain Allah sesungguhnya dia telah rugi dengan kerugian yang nyata”. (Surah an-Nisaa’ ayat 119).

Firman Allah yang bermaksud: “Sesungguhnya Kami ciptakan manusia dengan sebaik-baik bentuk”. (Surah at-Tiin ayat 4).

Wa harap lu faham sharing wa ni. 

Rabu, 25 Mei 2011

Dugaan bebe..

Mei 25, 2011

Bulan ni, memang dugaan.

Kalau pikir wa akan mengeluh. Rasa bengang, pastu nanti mesti wa kecewa atau menjerit ketidakpuasan Tapi adalah lebih baik gua heppy di timpa dugaan.

Sebabnya...

Islam ajar, " di sebalik hujan lebat , ada pelangi yang bakal muncul selepas itu."

Selasa, 24 Mei 2011

Indoor Tug Of War - the next.....

Mei 24, 2011
Lu orang taukan salah satu sukan yang wa aktif adalah tug of war atau malaynye adalah tarik tali.

Lepas game Pesta Sukan Perbendaharaan minggu lepas, wa akan di panggil untuk main tarik tali dalam dewan. Ha, camner tu. Serius wa pun tak pernah main. Tapi wa rasa experiencenye mesti lebih best dan mencabar.

Wa tanya teammate wa dari MOF. Katanya, satu team akan tarik 8 orang, berat satu team adalah 640kg. Makna katanya, purata berat untuk setiap pemain seharusnya 80kg. Alamak, wa punya berat dah cecah 90kg. Camne wa nak reduce weight ni.

Game start 26-27 jun. Sebulan je lagi beb!


Setelah wa kaji game indoor, ini la gayanya. Rasanya cam lebih tough dari game tarik tali yang pernah wa join ni. Banyak kena belajar ni beb.

Actually indoor tug of war baru lagi di Malaysia. Tapi kat oversea, meletop beb game ni.


Ok, wa copy clip ni kat youtube untuk lu ,wa dan semua orang yang baca blog wa review ni pasal indoor tug of war. Camner, menarik tak?

Excited juga wa dengan game ni. Nampaknya wa dah mula minat secara menyeluruh dengan game ni.


Rasanya tugas wa untuk perkenalkan tarik tali sebenar dekat office dah tamat. Puas hati juga wa tengok pencapaian dorang.

Kenangan trainning, dan game dengan lu orang memang best. Rasa proud masa tengok luorang punya game.

Pandang ke dapan.

Fokus pada game yang akan datang. Rasanya cam minggu depan wa akan turun trainning lagi. Habis terbakar la kulit wa. Beb, dulu wa pandang rendah game ni. Wa tak minat langsung. Sebab wa selalu tengok orang kampung main tarik tali cam tarik lembu je.

Tapi hari ni baru tau, tug of war- peperangan mental, fizikal dan semangat berpasukan !

Biar mati atas tali, jangan lepas tali!

Isnin, 23 Mei 2011

halamak..wa ingat dah book da...

Mei 23, 2011

Bini wa cakap , air asia ade  jual tiket terbang sana dan sini dengan harga seposen.

Panjang gak la bini wa story tadi. Wa pun layan je sambil melayan audit quiry. Bizi le katakan.

Petang tu wa lepak dengan rangka tulang. Lu orang kenal tak rangka tulang? Ala bukan mamat yang jual rangka ayam kat pasar malam tu. Member wa la, owner blog http://rangkatulang.blogspot.com/ . Tu ha blog address die kalau lu orang berminat.

Bukan main melopong die bila wa cakap, " ju, bini wa dah book tiket pi bandung. Tiket harga seposen je."

Ape lagi bergegas die call bini die. Teringin nak booking sekali le tu. Tapi sayang, dari raut wajahya wa tau, bini die tak sempat nak book.

Siap gua cakap kat die, nanti pi bandung wa nak pergi snokerling..lagi la die berasap.

Balik rumah wa tanya nono," best la nanti pi bandung."

"Bandung bendanya, tadi tanya b, b kata nanti dulu. Tak la booking," statement bini wa.

Terkedu wa sambi drift kat jambatan putrajaya...

Sabtu, 21 Mei 2011

Kami ni jiwa atlet

Mei 21, 2011
Dah dua hari nono teman gua p gym. Cam seronok je bila die teman. Semangat sikit wa nak angkat besi berat-berat.

Sebelum tu , meh kita posing dulu...

 Gua dah ready nak angkat besi 100kg niH!

 Eyah....!terkeluar urat leher gua..

 Tak nampak penat pun muke setelah jog 2km selama 15 minit!

 Kami jiwa atlit

Dah jom balik..jap posing dulu... 

Habis separuh sabtu kitorang dengan gym. Alamatnya jadi budybuilder la bini wa ni nanti. Haha..nak wat cam ne, dah kitorang ni minta bersukan. 
Ayuh, lu orang semua. Mari kita cergaskan badan, dan cerdaskan minda dengan bersukan.

Jumaat, 20 Mei 2011

Posting poyo - Gaya lelaki urban

Mei 20, 2011
Gaya lelaki urban.

Lu orang tau tak apa yang di katakan lelaki urban? Kalau tak tahu cuba lu orang tengok mereka-mereka ini. Yang lelaki tu jangan tatap lelame pula.

Takut hormon lu orang bertukar nanti.





Dorang ni semua ada muscle. Tak keding dan tak boroi. Maknanya senaman menjadi rutin diorang. Dan yang paling penting dorang ni cam seiras dengan mamat ni....


Betul tak?

Khamis, 19 Mei 2011

Pemegang Panji

Mei 19, 2011
Dulu, gua benci kawad. Ingat lagi masa zaman kursus pengawas.

Begitu degil lagi gua nak berkawad. Andai di beri pilihan samada mau terjun kolam berendam 7 jam atau berkawad, gua tetap akan memilih terjun kolam berendam selama 7 jam.

Masa kolej pun ada ujian kawad. Gua rasa nyampah betul . Masa tu wa tak boleh terima yang gua kena lalui ujian kawad. Tapi nak buat camane, gua belasah je kawad macam askar jerman. Nasib baik lepas ujian tu. kalau tak lepas gua dendam sama itu pemeriksa kawad.

Sekarang gua dah kerja. Kerja di Jabatan Akauntan Negara Malaysia. Comfirm tak ada kawad.

Hampeh, jangan harap la.

Sukan hari tu, gua di suruh menjadi pemegang panji jabatan gua. Pemegang panji beb, kawad pun gua terkengkang-kengkang. Sudah la kena berbaris di tengah panas. Mau melecur kuli gua yang halus malus ni. Tension gua masa tu.


Tapi apa mau buat, demi maruah Jabatan, gua perkasakan diri gua jua...Hitam beb muka gua pastu.

 Ini kontinjen gua

  Dari jauh ku lihat hijau

 Tegak berdiri


Sampai hari ni gua masih merenung, dan bermenung. Kenapakah gua di pilih sebagai pemegang panji jabatan gua.

Gua yakin pasti ada sesuatu yang tersirat..

Nani terbaik...?

Mei 19, 2011
Nani mane yang terbaik ni?

Buat awek2 yang bernama nani, wa bukan puji lu. Wa baru tengok Man utd player award. Lebih kurang macam anugaerah bintang popular la juga. Tapi ni adalah anugerah untuk kelab man utd je. Tak kua tv beb citer ni.

Alex fegurson pilih Nani sebagai pemain terbaik Man Utd musim ni .


Ni lu rupe si nani. Gelap hitam, dan pekat macam nescafe kan kulit die.

Kakak gua perasan . Die ingat die sorang name nani. Wa baru tulis kat FB, tetibe boleh pula die bergolek-golek ke komputer ribenya lalu mengomen," aku ke? bile pula aku main?"

Perasan betul la. Haha..

Apesal tetiba wa terupdate pasal Man utd ni? Lame dah wa tak menyokong kelab setan merah ni. Beb, rumah wa pasang unifi.

Cume chanel MUTV je ade...

Rabu, 18 Mei 2011

Acid splasher bodoh!

Mei 18, 2011
Re-post: Someone saw the acid splasher were rounding in Seri Kembangan as well as Cyberjaya MMU. Those who notice these 2 assholes with the no. Plate of WPV 4963 pls contact your nearest police station asap. They had just splashed 15 of the victim while shouting 'Bohsia'. Most of them are in Serdang - They even got the plate number... what are the police doing?
Ni a copy dari FB kakak wa.
Beb ni bukan kes main-main. Dah dekat dah dengan putrajaya ni.
Wa cakap terus terang la, andai kata la kes ni jadi depan mata gua, tak ada belas kasihan lagi untuk si acid splasher ni.Gua akan belasah sampai die lembik, pastu baru wa hantar pi balai . 
Ape hal yang dorang ni nak main-main simbah asid ni. Dah hilang akal ke ape. Cuba muka dorang yang kena simbah. Patutnya sebeum dorang nak main simbah-simbah asid ni, celup dulu kepala dorang kat dalam asid tu. Baru tau rasa bestnya asid tu. Bdoh betul la.
Menyusahkan orang ramai betul.

Selasa, 17 Mei 2011

Mengapakah ini semua terjadi pada ku?

Mei 17, 2011
Semalam gua pi tukar tayar motor..tukar taya je beb. Kat equine.

Lepas tu, gua pecut balik putrajaya. Sebab na kejar masa takut budak2 unifi tertunggu2 gua. Di pertengahan jalan, motor gua terhenti, lantas jantung gua berderai. Berderai beb. Berderai peluh gua menolak motor ke kedai motor precint 9.

Gua soh die cek, nape tak leh start. Gua nak cepat kena balik. Sebab bebudak unifi tu nak pasang unifi kat umah gua. So gua tinggalkan motor gua tu di kedai sementara pomen cine tu repair.

Sampai umah, cina kedai motor u call gua. " Motor jem, kalu mau repair mahal oo..."

Gua tanya," brapa kalau mau repar?"

"rm 1700!," logik ke wa nak repair motor tu?

Isnin, 16 Mei 2011

Selamat pagi cek egu!

Mei 16, 2011
 ni gambar gua masa form 1, cari le...comfirm tak perasan..

Orang asyik caka pasal copy paste da ciplak. Ala ni kes yang suke copy entry la...

Gua, kalau gua cilok, wa minta permission dulu ek..cet, kengkadang gua sebat je.. tapi la kan, tulis pasal diri sendiri lagi best. Banyak citer sebenarnya pasal kita sendiri.

Contoh la, kenangan gua di sepak oleh cikgu akibat beri salam sambil baring terkangkang atas kerusi. Lu orang ade.

Gua dah tak ingat nama cikgu tu. Pasal die tak hensem. Tapi...ade tapi la. Die orang pertama yang ketengahkan bakat bola gua. Momfarid, hah gua dah ingat nama lu. Berbekas lagi kesan tamparan lu pada pipi gua.

Kalau ingat kes ni, gua mesti cakap, betapa kureng ajaunya gua. Gua adalah ketua tingkatan kelas 2 canggih. Jadi ,dah jadi tanggungjawab rasmi bagi gua kalau cikgu masuk wa akan bagi salam dulu, kemudian di ikuti dengan gemaan suara dari pelajar lain. Tapi nak di jadikan cerita, gua dengan relax je bagi bebudak mengabadikan kelas umpama zoo negara. Tetiba je si momfarid ni masuk. Gua mase tu tengah baring kat belakang kelas. Tak sempat wa nak bangun, wa pun bagi la salam sambil baring.

Tetiba si momfarid tu panggil wa kedepan, ingat nak bagi gua say tahniah ke, sekali ha...pannngggg!kompang jepun da.....

Sampai sekarang wa ingat, jumpe lu tepi jalan wa pijak lu tau tak. Tu impian wa lepas kene lempang..Tapi sekarang wa na ucap terima kasih pada lu, sebab ajar wa macam-macam. Thanks beb...

Selamat hari guru buat semua guru yang pernah ajar gua.

Pesta Sukan Perbendaharaan Malaysia ke 21

Mei 16, 2011

 AG champ!

 AG tug of war

 AG football team

 my queen heart!

Muka wa bertambah itam legam sebab sukan ni.

Hari ni KSP bagi wa cuti. Wa nak pi facial putihkan balik muka wa. Nanti tak macam bruno mars pula. Haha, berangan la.

Penat, tapi seronok. Itu la sukan. Bagi mereka yang minat sukan, tak ada segalanya melaikan keseronokkan sukan tu. Pahit getir suka duka semuanya ada. Pemenang adalah bonus untuk usaha mereka. Event mereka adalah hadiah sebenar untuk mereka.

Wa, dua event wa masuk tahun . Macam tahun lepas juga. Bola dan tarik tali. Bola, mengejutkan sebab berjaya jejak kaki ke final. Tapi rasa sedih gak wa tak dapat main final. Sebab final tarik tali pun berlansung serentak. Wa lebih di perlukan pada tarik tali. Tapi ok la kan, kite tak menang gold, silver pun dah terbaik.

Tarik tali, this year kite memang rock beb. Gua memang saje susun dua team. Team 'a' totally wa cakap, wa letak yang tak kuat. Wa main team 'b'. Tapi team 'a', wa bangga dengan lu orang sebab dapat no 3. Wa ingat lu orang akan kalah masa 3rd place. Tapi lu orang buktikan hasil trainning kite bersama, lu orang menang untuk tempat ke 3. Team 'b' iaitu team wa, tak pe kita kalah lagi di final. Next year kite balas balik kekalahan kita.

Ah..sukan...penuh dengan nostalgia dan drama...tapi pada gua, segalanya adalah sangat menarik. Thanks for my nono yang sentiasa berada bersama gua di sepanjang pesta sukan.

Lepas ni ada lagi sukan. Yang lebih besar. Harap wa bersedia!

Khamis, 12 Mei 2011

The terreto

Mei 12, 2011
Dah tengok fast five tak?

Semalam wa tengok ngan nono dan meber opis gua. Best beb citer die. Walaupun banyak action , tapi nilai-nilai murni tu memang ade.

The rock pun berlaku dalam filem tu. Cumenya, van diesel dengan the rock nampak macam hero tua a beb. Due-due mamat ni dah boroi. Cuma nampak lengan je besar. Haiyo, dah jatuh ke badan...

Tu tak  penting, yang penting penceritaannya best. Lepas ni gua dah susun movie yang wa nak tengok. Pas ni nak tengok kongsi. Harap-harap tak menghampakan. Pastu Pirate of Carrieben. Tu pun sama. Movie die sebelum ni wa tengok dan semuanya best. Hopefully yang ni pun sama.

Tadi member wa pi pertama. Dorang kata, dorang jumpa kembar van diesiel Siap amik gambar pula tu...


Memang tak boleh di sangkal...

Ahad, 8 Mei 2011

Selamat hari ibu!

Mei 08, 2011

Selamat hari ibu untuk ibu...

Thanks sebab lahirkan anak yang kacak hensom lagi bergaya ni. Ramai yang kata anak ibu ini kembar fahrin ahmad. Tapi ternyata dorang silap.

Fahrin Ahmad tidak sekacak anak ibu ni..

Semoga Allah sentiasa memberi kesihatan dan kesejahteran untuk ibu dan abah!

Jumaat, 6 Mei 2011

Mereka ini ada tempatnya.....

Mei 06, 2011
Osama bin Laden- Al Qaeda

 Sheikh Ahmed Yassin-Hammas

surah al- imran ayat 169-170 (jgnlah engkau menyangka orang yang mati shahid itu mati..bahkan dia masih hidup disisi allah dan dilimpakan rezeki dan bersukacita dengan kurniaan allah)

Satu ketika dulu, gua pernah print satu cerpen..gua simpan dalam satu file. Tapi entah ke mana. Gua cari di internet balik, alhamdulillah gua dapat jumpa.
Baca la cerpen ini dengan penuh pengamatan, gua pasti ada sesuatu yang lu orang akan ungkapkan selepas nokhtah yang terakhir. ..

Baca la....

Untuk pertama kalinya dia tumpahkan airmata kesedihannya saat usianya belum genap sepuluh tahun. Saat itu, di depan matanya dia menyaksikan kedua orang tuanya dan ratusan ribu bangsanya dibantai dan diusir dari Deir Yasin. Itulah saat pertama dia mengenal langsung kekejaman Yahudi yang selama ini hanya didengarnya dari cerita ibunya, dan saat itu pula tergambar bayang-bayang penderitaan bangsanya. Kemudian tangis kesedihan itu secara beruntun menerpanya, ketika Irgun membawa satu persatu orang-orang tercintanya tanpa pernah lagi kembali. Saat dia melepas suaminya pada perang Ramadhan (1973), saat itu Amir, putera mereka, baru saja melewati satu tahun usianya. Amir masih terlampau kecil untuk memahami, ketika suatu senja seseorang datang memberitahu tentang kesyahidan ayahnya.

Sudah terbayang masa depan hidupnya, seorang janda dan seorang bayi di tengah penindasan Yahudi. Saat itu tidak ada yang ingin dilakukannya kecuali menangis. Tapi tidak, dia tidak melakukan itu. Saat itulah dia memulai tekadnya untuk tidak ingin menambah kegembiraan orang-orang Yahudi dengan airmata kesedihannya. Lebih dari itu dia tidak ingin mengajari Amir menjadi pemuda yang lemah. Dan sejak saat itu pula, setiap kesedihan yang menerpa, digubahnya menjadi senandung-senandung jihad yang dia bisikkan ke telinga Amir, hingga memenuhi rongga dada anaknya. Dia masih mampu bertahan untuk tidak menangis saat pembantaian Taal el-Zatar ataupun Sabra Shatila yang menghabisi kerabatnya yang tersisa. Masih disisakan sedikit harapan dalam dirinya demi seorang Amir putera tercintanya. Dia tidak ingin menyia-nyiakan warisan paling berharga dari suaminya itu. Sekian tahun dia telah membendung tangis itu, tapi tidak untuk hari ini.
Kata-kata pemuda tampan dihadapannya telah mengikis kekukuhan benteng pertahanannya. Dicobanya untuk mengelak dan memujuk hatinya, bahwa yang didengarnya beberapa minit yang lalu hanyalah mimpi. Tapi sosok di depannnya teramat nyata untuk dia mengingkarinya.
 
Amir Syuhada, pemuda tegap didepannya itu, satu-satu puteranya, kembali mengulang kata-katanya, “Bunda, izinkan ananda pergi berjihad”. Suara itu terdengar lembut dan penuh harap, seperti lima belas tahun yang lalu ketika Amir kecil meminta baju buat berhari raya. Tapi suara itu kini memendam sebuah tekad dan keberanian, dan dia tahu bahwa dia takkan mungkin sanggup menahan gelora itu. 

Wanita tua itu menarik nafas panjang menahan esakan yang satu persatu saat keluar. Terasa masih terngiang di telinganya 23 tahun yang lalu, kalimat senada diucapkan suaminya. Dengan berat hati dilepasnya kepergian suaminya. Dia masih menyimpan sedikit harapan bahawa suaminya akan kembali, meskipun kenyataan yang terjadi tidaklah sesuai dengan apa yang diharapkannya. Tapi kali ini hatinya teramat berat, kerana dia tahu benar apa yang dimaksud dengan kata “Jihad” oleh Amir anaknya. 

Baru dua hari yang lalu Amir dengan bersemangat bercerita tentang kawan-kawannya yang syahid dalam aksi bom syahadah. Itu artinya, dia harus menguburkan seluruh harapan akan kembalinya puteranya dengan selamat, bahkan sepotong tubuhnya sekalipun.

“Amir Syuhada” (pemimpin para syahid), perlahan diejanya nama puteranya. Nama yang diberikan oleh suaminya. Nama yang menyimpan sebuah cita-cita amat dalam. “Aku tidak berharap dia menjadi orang terkenal di dunia kerana memimpin sebuah angkatan perang, tapi aku ingin dia menjadi orang terkenal di akhirat kerana memimpin rombongan syuhada. Dia harus menjadi orang yang pertama menyambut setiap kali kesempatan jihad itu datang”, begitulah harapan suaminya.
 
Betapa cepat perjalanan hidup. Betapa cepat harapan-harapan berganti. 
Seminggu yang lalu, Amir dengan malu-malu mengungkap keinginannya untuk mengakhiri masa bujangnya dengan membina rumahtangga. Ya,.. Amir ingin menikah. Sudah terbayang seorang gadis cantik menjadi menantunya, bahkan sudah terbayang pula cucu-cucu yang akan meramaikan rumah buruknya ini. Namun kehendak ternyata berkata lain. Bukan perlengkapan nikah yang dibawa pulang puteranya hari ini. Tapi sepotong baju khusus dengan kabel-kabel di sana sini dan beberapa bungkusan aneh yang baru kemudian dia tahu berisi bom. 

Isaknya mulai terdengar saling memburu. Begitupun cairan bening di matanya dibiarkannya mengalir, tanpa Kuasa lagi untuk menahan. Amir pun terdiam mematung. Baru ketika ibunya mulai tenang, diraihnya tangan tua itu dan digenggamnya penuh perasaan sambil berucap, “Bunda, ananda lakukan ini kerana ananda ingin menggapai apa yang selama ini menjadi doa bunda terhadap ananda.”

Sekilas wanita tua itu terhenyak mendengar pernuturan anaknya, tapi dia tetap diam tak menyahut. 
Amir melanjutkan ucapannya, “Bukankah bunda yang setiap malam berdoa agar ananda menjadi anak yang soleh? Inilah ananda ,yang berusaha mewujudkan harapan bunda. Bukankah bunda selalu menasihati ananda untuk sentiasa istiqamah memegang panji dakwah ini, dan sentiasa memenuhi hidup dengan jihad dan pengorbanan? Menegakkan kalimat tauhid, melindungi kaum yang lemah, membela kebenaran dan keadilan? Bukankah bunda selalu mengingatkan bahawa kemanisan iman hanya dapat dirasakan oleh orang yang menegakkannya dalam dirinya, bahawa bahagia hanya dapat dirasakan oleh orang yang berjuang membela kebenaran dan keadilan, bahawa kemenangan dan kejayaan hakiki hanya akan diberikan pada pejuang yang telah berkorban, kuat menahan penderitaan dan kepapaan, bahawa ketabahan dan kesabaran berjuang hanya akan diberikan pada mukmin yang mendekatkan dirinya kepada Allah? Bukankah bunda yang berulangkali mengatakan hal itu? Inilah ananda Amir yang berusaha menjalankan nasihat Bunda.”
Amir mencuba untuk tetap tersenyum, sambil tangannya menggenggam telapak tua ibunya. Dulu ketika masih kecil dia suka merengek dan menarik-narik tangan itu jika menginginkan sesuatu. “Tapi aku tidak berdoa agar kamu mati,anakku” perlahan ibunya berkata. 

Dan masih dengan tersenyum Amir berucap, “Bunda…,” dengan gaya memelas Amir menyapa ibunya dan melanjutkan ucapannya, “Siapa yang mahu mati? Bunda tentu masih ingat, bagaimana ketika ananda masih berusia 7 tahun. Jika ananda menangis, Bunda selalu menghibur dengan cerita tentang kepahlawanan ayah, tentang keberanian ayah dalam setiap medan tempur, tentang kisah kesyahidan ayah, dan bunda selalu mengakhirinya dengan membaca ayat, Janganlah kamu mengira bahawa mereka yang terbunuh di jalan Allah itu mati, namun sesungguhnya mereka itu hidup di sisi Rabbnya dengan mendapatkan rezeki.
Bunda, ananda berjihad bukan untuk mati, tapi ananda berjihad untuk syahid, untuk kehidupan yang lebih abadi.”
“Tapi tidak dengan bunuh diri,anaku” Ibunya membalas.
“Bunuh diri?
 
Siapa yang mengatakan itu pada Bunda,” terdengar nada bicara Amir meninggi, ketika sedar dengan siapa dia berbicara, kembali Amir melunakkan suaranya sambil mengulang pertanyaannya. “Siapa yang mengatakan itu pada Bunda?” tanpa menunggu jawapan, Amir melanjutkan, “Bunda.., Bunda tentu masih ingat ketika ananda masih kecil, bunda yang selalu mengiring tidur ananda dengan senandung jihad. Bunda yang menanam benih-benih keberanian itu dalam rongga dada ananda, Bunda yang telah menyalakan api revolusi itu dalam jiwa ananda. Kini hantarkanlah anakanda pergi ke medan jihad dengan senandung itu, izinkan ananda membakar kesombongan Yahudi dengan api itu. Bunda, masih ingatkah Bunda akan senandung Khubaib bin Ady r.a. saat menjelang digantung orang-orang kafir Quraisy?

Sekiranya Allah menghendaki keberkahan dengan menghancurlumatkan tubuhku aku takkan peduli, asalkan aku mati sebagai muslim untuk Allah-lah kematianku pasti.
“Sungguh Bonda, jika tegaknya kalimat Allah di bumi ini harus dibayar dengan carikan- carikan tubuh ananda, ananda tidak akan pernah mundur.
Bunda pula yang bercerita tentang kepahlawanan Ikramah dalam perang Yarmuk, ketika dia berseru, “Siapa yang sedia berjanji setia kepadaku untuk mati?” Kemudian 400 mujahidin serentak menyambutnya, dan mereka tidak mundur sejengkal pun sampai menemui kesyahidan. Inikah yang hendak bunda katakan bunuh diri…? 

Tidak Bunda, ananda telah menjual diri ini pada Allah, biarkan anakanda menepati janji.” 
Sejenak ruang itu hening. Isakan wanita tua itupun sudah lama reda, hanya genangan bening yang masih tersisa di sudut matanya. Meski tanpa harap, dicobanya untuk terakhir kali memujuk puteranya, seperti mengingatkan dia bertanya, “Bukankah beberapa waktu lalu kamu telah berniat untuk menikah?” Masih dengan senyumnya, Amir menjawab, “Bunda, sekian lama ananda belajar tentang arti sebuah cinta. Dan ananda telah menemukan, bahawa cinta yang tertinggi hanyalah untuk Allah. Sekian lama ananda memendam rindu untuk bertemu Allah, dan saat ini kesempatan itu telah datang. Sungguh Bunda, ananda tidak ingin kehilangan kesempatan.”
 
Diucapkannnya kalimat terakhir dengan nada yang tegas.
Wanita tua itu kembali menarik nafas panjang. Ditatapnya pemuda tegap di hadapanya, seakan dia ingin memastikan bahawa pemuda di hadapannya itu benar-benar Amir anaknya. Dia sebenarnya sudah menyedari sejak lama, bahawa saat-saat seperti ini pasti akan terjadi. Dia pun tahu tak seharusnya mencegah maksud puteranya. Amir bukan lagi kanak kanak kecil yang boleh dijewer telinganya kalau nakal, atapun dipujuk dengan sepotong kue agar tidak menangis. Amir kini telah membesar menjadi pemuda dewasa, bahkan mungkin terlalu dewasa untuk pemuda seusianya. Dia tahu bahwa kata-kata yang diucapkan Amir benar adanya. tapi dia merasa begitu berat untuk memujuk naluri keibuannya. Sejak Amir terlibat dengan berbagai aktivitas HAMAS, dia sebenarnya telah berusaha mencuba meyakinkan hatinya, bahawa Amir bukanlah miliknya.

Benar, ia telah melahirkannya, memberinya kasih sayang, tapi dia sama sekali tidak berhak mementingkan keinginannya. Benar dia telah memberikan perlindungan bagi raganya, tapi tidak pada jiwanya, kerana jiwanya telah menjadi penghuni rumah masa depan yang kini sedang dirisaukannya. Amir telah menjadi milik zamannya, sejarahnya dan tantangannya.

Dia hanyalah sebatang busur, dan Amir adalah anak panah yang meluncur. Sang Pemanah Maha Tahu sasaran bidikan keabadian. Direntangkan-Nya busur itu dengan kekuasaan-Nya hingga anak panah itu meluncur jauh dan tepat. Meliuk dalam suka cita dalam rentangan tangan Sang Pemanah. Sang Pemanah mengasihi anak panah yang meluncur laksana kilat, sebagaimana pula dikasihi-Nya busur yang mantap. Dia seharusnya gembira, 24 tahun ini mendapatkan kesempatan menyertai perjalanan sejarah Amir. 

Dia seharunya bangga kerana benih yang dia tanam dengan senandung-senandungnya telah tumbuh subur, dan kini saatnya berbuah. Tidak, dia tidak boleh terbawa perasaannya. Dia tidak boleh menghalangi buah yang telah ranum untuk dipetik. Di tatapnya wajah pemuda di hadapannya, sungguh tampan dan bercahaya, persis wajah as-syahid suaminya. Sorot matanya tajam, menyimpan semangat yang bergelora. Sama sekali tak ditemukan keraguan di sana.

Perlahan tangan tuanya meraba wajah itu. Wanita tua itu mencuba untuk tersenyum, ya, dia harus ikhlas. Dengan suara bergetar dia berkata, “Pergilah anakku, jangan kau risaukan bunda. Simpan kesedihan dan derita bunda jauh disudut hatimu. Jangan kau pergi jika masih ada setitik dendam, bersihkan niatmu hanya untuk meraih redha Allah. Tanamkan tinggi-tinggi panji tauhid di bumi ini. Kalau memang hanya dengan carikkan tubuhmu ia akan tertegak, bunda merelakanmu. 
Pergilah anakku, dan jangan kau kembali kepada bunda selama nyawamu masih tersisa…” Diciumnya dahi putera satu-satunya itu. Wanita itu tak lagi menangis.
 
Dilepaskannya pemergian puteranya dengan senyum keikhlasan. 
Matahari senja menyapu lorong-lorong Tel Aviv. Tidak ada yang memperdulikan ketika seorang pemuda tegap berjalan menghampri sebuah pos tentera Israel. Tanpa sebarang kata-kata, Boommm..!!, tubuh pemuda itupun meledak menghantar menemui Rabbnya. Berjajar para bidadari berebut kekasih yang baru tiba, seorang pemuda tampan dengan pakaian pengantin dari syurga tampak berbahagia.

Lepas Isya’ di sebuah perkampungan di jalur Gaza, seorang lelaki berjalan mengendap-hendap, mengetuk pintu sebuah pondok dengan hati-hati sambil mengucap salam. Wajah seorang wanita tua muncul menjawab salamnya. Tanpa menunggu, lelaki itu mendahului berbicara, “Amir Syuhada telah syahid sore tadi. Dan hanya ini yang tersisa dari jasadnya, yang dipesankannya menjelang berangkat.” Berkata demikian lelaki itu sambil memberikan sebuah mushaf mungil di tangannya. 

Wanita tua mendekap mushaf itu didadanya, seperti ia mendekap Amir kecil sewaktu tidurnya. Dia tidak pernah merasakan kebahagiaan sebagaimana kebahagiaan yang dirasakannya hari ini. Seakan ada yang menuntun, dia berjalan menghampiri kamar puteranya. Dengan hati-hati dikuakkannya pintu kayu yang menghalanginya. Sungguh, dia mencium bau harum di kamar itu. 

Bau harum yang khas keharuman kamar pengantin.
Ibunda…,
Kau ucapkan selamat tinggal,
tatkala aku berangkat berjihad,
Dan kau katakan padaku,
Jadilah singa yang mengamuk meraung,
Kemudian aku berlalu,
mencatat segala pembataian dengan darahku,
Bunda jangan kau bersedih,
Kini belengguku berat Bunda,
Namun…kemahuanku tak terkalahkan,
Penjara dan siksaan mereka tak menakutkanku,
Aliran listrik tak kuasa menyengatku,
Bunda jangan bersedih,
Goncanganku kan ku jadikan pintu jahim,
yang meledak menghantam para musuh,
Betapapun kuatnya belenggu,
Dengan sabar dan tekad bulat kurentas belengguku,
Bunda jangan kau bersedih,
Bersabarlah Bunda,
Jika tiada lagi pertemuan,
Dan semakin panjang malam mencekam,
maka esok kita kan hidup mulia,
Di atas negeri kita sendiri,
Bunda…jangan kau bersedih.

“Wahai, kaum muslimin! Lawan dan musuhmu berani menyerang dan menjajah kamu hanyalah kerana Allah meninggalkan kamu. Janganlah kamu mengira bahawa musuhmu telah meraih kemenangan atas kamu tetapi sesungguhnya Allah Yan Maha Pelindung dan Maha Penolong telah berpaling dari kamu. Demi Allah, musuh-musuhmu bukannya kuat, tetapi umat Islam yang lemah.”
(Asy-Syahid Hasan al-Banna)
“Saya mengagumi seorang pemuda kerana keberanian dan kemahirannya dan saya mengagumi seorang pemudi kerana adab dan sifat malunya. Sebab, keberanian adalah pelengkap akhlak dan sifat utama pemuda, sedangkan malu adalah kecantikan pemudi yang paling utama.”
(Mustafa Luthfi al-Manfaluthi) (altw)

Rabu, 4 Mei 2011

Trainning sukan treasury + Perlawanan pembukaan Acara bola sepak Tresury

Mei 04, 2011

Hari ni wa pepagi dah bangun.

No2 ada final exam. Ala dia kan amek e-pjj. Ni bukan paper 1st die. Rasenya dah yang ke 3. Before die gerak dalam pukul 6.30. Pastu sangkut kat jem di hicom. Paper sebelum ni die masuk dewan lambat. Biasa la, masuk dewan lambat untuk paper caculation memang cuak la kan. Gua dah rasa dah dulu.

So, kali ni wa soh die gerak 6.16. Awal sikit. Mana tahu boleh lepas jem. Sementara die bersiram tadi, wa pun mengorek-ngorek peti ais. Wa cekau nugget. Gorengkan, pastu letak dalam bekal untuk die. Nanti bile sangkut kat jem, boleh le die makan. ( cam promote diri sendiri je)

Hari ni wa akan ke cyber untuk trainning sukan treasury punya olahraga. Wa kena ajau budak main tarik tali. Wa tak kira, wa nak mencelah juga main olahraga. Last year dorang tak bagi. Lantak la.

Petang ni pula wa ada game bola. Game bola padang untuk kejohanan sukan perbendaharaan 2011 kat UKM bangi. Memang pewai la wa petang. Dalam kepala wa pikir, sempat tak nak pi gym tengah hari ni?

Bila dah banyak aktivit camni, untuk kekalkan energy dan strenght, wa kena pilih plan pemakanan yang betul. Kalau tak comfirm kena kutuk bila pewai nanti. Gua akan makan protein lebih banyak . Karbohidrat wa makan sikit. Pastu air kosong wa kena minum banyak.

Camtu la wa jaga badan wa.

Isnin, 2 Mei 2011

Al-fatiha buat pejuang Islam...Osama bin Laden..

Mei 02, 2011


Berita mengejut pasal kematian Osama bin Laden. Kalau nak ulas kenapa dan mengapa beliau syahid, rasanya lu orang boleh dengar dalam berita malam ni.

Gua cuma sedih dan harap semua umat Islam sedekah kan al-fatiha pada pejuang Islam ini. Ingat la US, satu osama syahid, akan lahir berjuta lagi pejuang fisabillah  untuk pertahankan Agama Islam..

Umat Islam bukan pengganas, tapi US dan yahudi Israel yang pengganas..

Mereka gunakan media sebagai medium fitnah...fitnah adalah senjata dajal. Mereka la tentera dajal.


Ni pic jenazah syuhada Osama bin laden..

Yang gua pelik, kenapa White house nak simpan jenazah die? Kenapa? Nak hina umat Islam lagi ke? US ni terlalu menghina umat Islam..

Satu lagi pemimpin pejuang Islam gugur syahid..masih ada lagi...Muammar gadaffi...

Joging,,umur gua 26..tapi energy macam sweet 16

Mei 02, 2011

Pagi tadi gua sarung kasut jogging wa yang berjenama brook...mahal beb, tapi sponsor punya kasut.
Gua peergi jogging buat pertama kalinya untuk tahun 2011 ni. Lama dah gua tak jog. Gua rasa mesti pancit jap lagi. Maklum lah, umur wa pun dah meningkat belia.

Rumah gua kat presint 8. Ala yang dekat food court tu. Belakang food court tu je rumah gua. Gua mulakan step pertama. Dalam hati gua bajet gua akan u-turn kat jambatan putrajaya yang macam jambatan pulau pinang tu. 

Bila sampai kat jambatan tu, gua tak rasa kaki gua puas berjogging. Wa tak berhenti. Terus jogging. Dalam tak sedar, wa dah sampai di depan Masjid putra yang warna merah tu. Pelik, kaki gua tak penat lagi. Malah makin bertenaga. Gua teruskan. Lalu JPM. Gua pusing kat jambatan di rounddabot bukit tu, menghala ke presint 8. Sampai di kelab tasik wa dah start rasa penat.

Baru niat nak berhenti, aisey nampak seorang makcik sedang berjogging sambil memandang gua. Kalau gua stop mesti makcik tu kata wa dah pancit.

Tak berhenti, terus jog lagi. Sampai la kat food court presint 8 kembali. Bila wa stop, gua rasa macam robot pula gua jalan.

Puas betul jog pagi ni. Gua pikir balik, gile jauh wa jog. Power lagi ek stamina gua...