Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari Disember, 2013

Travellog umrah 2013

Satu perkara yang tak pernah diimpikan..itu yang bermain di minda masa tu. Hati berdebar, dalam minda terfikir, adakah aku ni layak untuk ke sana..

Allahurabbi..

Naik fligt hati berdebar. Air asia, macam-macam kerenah dalam fligth tu. Tapi hati kena di jaga, sebab perjalanan ini bukan untuk mencari seronok tapi untuk mencari erti seorang hamba yang sebenar.

Itu yang aku teringat masa perjalanan nak pergi. Terlalu banyak kenangan yang tersisip dalam lembaran hidup aku di madinah dan mekah. Semuanya banyak pengjaran dan kenangan manis. Rasa takjub, kerdil , dan macam-macam lagi perasaan.

Inysaallah ada masa akan ku coret di sini.

Cuma apa yang boleh aku katakan, hatiku tertinggal di sana...semoga Allah rezekikan aku untuk ke sana lagi..

dunia asing

Dunia asing yang terasing..samada di asingkan atau aku terasa asing di dunia ni..Sangsi dengan perasaan sendiri.

Aku pernah adukan benda ini pada sang kekasih. Dan dia setia mendengar. Dan dia memang Yang Maha Mendengar. Akan sentiasa dengar setiap keluhan ku. Siapa yang tak nak bahagi dan di senangi. Namun segala macam semua yang tak kena dengan sepasang mata ni.

Dalam hati terdetik juga , ah, mereka lupakah siapa aku ini yang suka hulurkan tangan di kala mereka meminta.

Tapi , siapa aku untuk kata itu semua. Dan tak malukah aku pada kekasihku yang maha Penyayang bila aku berkata begitu.

Biarlah diri ini terasing, tapi sangat mesra dengan kekasih yang benar-benar kekasih...

Mencari redha Allah

Banyak artikel yang aku baca pasal kisah syuhada ni. Sebak, sedih malah rasa bangga pun ada. Apatah lagi ibu dan ayahnya.

Aku tak nak ulas, cuma satu je, semangat pemuda ini harus aku contohi. Sentiasa mencari redha Allah. Kata-katanya yang terakhirnyaa ini akan ku jadi inspirasi untuk berusaha mencari redha Allah. Aku berdoa semoga ada anak-anak ku yang seperti syuhada ini..

Aku terfikir pasal as-syahid ini sampai dalam solat zohor. Hidupnya tak dikenal langsung, tapi matinya menggemparkan syabab islam!

Jaga mulut

Mulut..

Dulu pepatah melayu ada cakap, kerana pulut santan binasa, kerana mulut badan binasa. Allahurabbi, sebab tu pepatah arab pun ada cakap lidah lebih tajam dari mata pedang.

Kengkadang kita ingat kita cakap tu semua sedap di dengari oleh kita dan semua orang, tapi hati orang dan hati kita mana nak sama. Sapa tahu ada yang terguris dengan kata-kata kita. Mungkin ada yang tersakit hati bila mendengar percakapan kita.

Aku terbaca satu hadith tentang mulut,

Dari Anas r.a., katanya: “Rasulullah s.a.w. bersabda: “Ketika saya dimi’rajkan, saya berjalan melalui suatu kaum yang mempunyai kuku-kuku dari tembaga yang dengan kuku-kuku tadi mereka menggaruk-garukkan muka serta dada-dada mereka sendiri. Saya bertanya: “Siapakah mereka itu, hai Jibril?” Jibril menjawab: “Itulah orang-orang yang makan daging sesama manusia -yakni mengumpat – dan menjatuhkan kehormatan mereka.” (Riwayat Abu Dawud)