Rabu, 28 September 2016

Hadiah ke ni?-Talaqqi dengan sheikh arab

September 28, 2016



Selama ini, memang tidak pernah terlintas dalam fikiran aku untuk bertalaqqi Quran dengan sheikh arab. Tapi minggu lepas ianya berlaku di kelas talaqqi quran aku Masjid Besi.

Masa datang kelas sabtu lepas, aku dah perasan yang duduk di barisan belakang rasa orang arab ni. Aku pun bersalam dengan dia. Dalam hati," mungkin pak arab ni datang melancong kot kat sini, saja nak dengar orang belajar quran."

Tidak sangka rupanya, bila ustaz salehudin perkenalkan pak arab tu sebenarnya guru di mesir. Sheikh Kamil namanya. Ustaz Salehudin pun cakap," hari ni yang lelaki semua bertalaqqi dengan sheikh Kamil. Perempuan pula dengan saya." Berderau terus darah aku ni. Teringat aku akan perbualan dengan Ust Redza salah seorang guru quran yang menceritakan pengalamannya bertalaqqi dengan Sheikh Arab.

Alhamdulillah, walaupun ada teguran tentang bacaan ku, aku berjaya bertalaqqi dengan sheikh Kamil sehingga lapan muka surat. Biasanya talaqqi cuma 5 muka sahaja, mungkin sebab seronok bertalaqqi dengan sheikh arab, sampai tidak sedar dah lapan muka rupanya. Sempat juga aku mengambil sanad al fatiha dengan Sheiikh.

Baik, sikit penerangan. Talaqqi Quran itu adalah sesi aku baca quran di hadapan guru. Jika salah ia akan di tegur on the spot.

Sanad pula, pada awalnya aku tidak berminat untuk ambil, namun atas niat kerana ilmu, aku ambil sanad pada Sheikh Kamil.

Sanad secara bahasa artinya sandaran. Secara istilah ahli hadith pula adalah jalan yang bersambung sampai kepada matan, rawi-rawi yang meriwayatkan matan hadits dan menyampaikannya.

MC? Dinner BPOPA

September 28, 2016


Dinner Akaun Awam BPOPA..27.September 2016 punye cerita

Every single year akan ada pengalaman menarik. Tahun ini, nama aku di canang-canang untuk jadi pengacara majlis.

Menggeletar? Tidak berapa rasanya. Sebab aku dah biasa berdiri di stage untuk sesi  bacaan doa. Namun untuk menjadi MC, ia merupakan pengalaman baru bagi aku. Yup, sebelum ini aku memang selalu jadi MC , tapi dalam slot keagamaan. Dan ia memang minat aku. Tapi kali ini majlis yang memang bukan dan tak ada kene mengena dengan keagamaan.

Ianya satu event yang akau kategorikan sebagai hiburan .

Fuh, lari chanel aku ni. Nak jadi Aznil ke? Nak jadi Zizan?

Lantaklah, aku buat macam aku saja. Memang aku pernah berkursus dengan Aznil Nawawi. Apa yang aku tau. Aku buat. Sumbang ke tidak , biaq pi la.

Alhamdulillah, ia berjaya dan fun. Aku tak gugup, malah seronok. Segala jalan lancar. feedbac yang aku terima pun ok. Audiance berpuas hati dengan sepanjang pengendallian aku masa majlis tu berlangsung.

Lets pic tell the story..

Mas ni sedang cuak 

Sesi bacaan Doa- gua macam prihatin dengan doa yang di bacakan

Partner malam tu, apa ko nak cakap, cakaplah!

Sesi pengumuman king and Queen of the night

All the stuff

Mamat yang banyak guide aku mase jadi MC

Khamis, 8 September 2016

BAGAIMANA PENDIDIKAN LUQMANUL HAKIM...

September 08, 2016


Kisah Luqmanul Hakim diabadikan Allah SWT dalam al-Qur'an dalam surah Luqman dari ayat 12-19. Luqman merupakan seorang yang soleh pada zamannya. Keistimewaan luqman yang disebutkan dalam al-Qur'an adalah kerana Allah memberikan hikmah (kebijaksanaan), terutamanya perkara yang berkait dengan metode pendidikan kepada anaknya.

Adapun metode pendidikan Luqman yang diabadikan Allah SWT dalam al-Qur'an lebih menekankan kepada 4 aspek pendidikan di antaranya adalah:

1. PENDIDIKAN AQIDAH.
Luqman menyedari bahawa pendidikan aqidah merupakan pendidikan asas yang pertama yang wajib diajarkan kepada anaknya sebelum pendidikan yang lainnya. Luqman memperkenalkan Allah kepada anaknya dengan memahami ciptaan-Nya dan tidak menyekutukanNya. Allah SWT berfirman dalam Surah Luqman, ayat 13:

وَإِذْ قَالَ لُقْمَانُ لِابْنِهِ وَهُوَ يَعِظُهُ يَا بُنَيَّ لَا تُشْرِكْ بِاللَّهِ إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ
"Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, semasa ia memberi nasihat kepadanya:" Wahai anak kesayanganku, janganlah engkau mempersekutukan Allah (dengan sesuatu yang lain), sesungguhnya perbuatan syirik itu adalah satu kezaliman yang besar".

2. PENDIDIKAN AKHLAK.
Selepas menanamkan pendidikan aqidah kepada anaknya, Luqman mendidik anaknya dengan menanamkan pendidikan akhlak, bentuk akhlak yang pertama yang wajib dilakukan kepada anaknya adalah dengan bentuk syukur kepada Allah SWT dan berbakti kepada kedua orang tua. Allah SWT berfirman dalam Surah Luqman, ayat 14:

وَوَصَّيْنَا الْإِنسَانَ بِوَالِدَيْهِ حَمَلَتْهُ أُمُّهُ وَهْنًا عَلَىٰ وَهْنٍ وَفِصَالُهُ فِي عَامَيْنِ أَنِ اشْكُرْ لِي وَلِوَالِدَيْكَ إِلَيَّ الْمَصِير.ُ
"Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung kelemahan demi kelemahan (dari awal mengandung hingga akhir menyusunya), dan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa dua tahun; (dengan yang demikian) bersyukurlah kepadaKu dan kepada kedua ibubapamu; dan (ingatlah), kepada Akulah jua tempat kembali (untuk menerima balasan)".

3. PENDIDIKAN IBADAH.
Setelah jiwa aqidah dan akhlak tertanam pada diri anaknya, seterusnya Luqman mengajar anaknya untuk melakukan ibadah kepada Allah SWT sebagai bentuk ketaatan kepada Allah SWT dan RasulNya. Allah SWT berfirman dalam Surah Luqman, ayat 17:

يَا بُنَيَّ أَقِمِ الصَّلَاةَ وَأْمُرْ بِالْمَعْرُوفِ وَانْهَ عَنِ الْمُنكَرِ وَاصْبِرْ عَلَىٰ مَا أَصَابَكَ إِنَّ ذَٰلِكَ مِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ
"Wahai anak kesayanganku, dirikanlah sembahyang, dan suruhlah berbuat kebaikan, serta laranglah daripada melakukan perbuatan yang mungkar, dan bersabarlah atas segala bala bencana yang menimpamu. Sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang dikehendaki diambil berat melakukannya".

4. PENDIDIKAN DAKWAH.
Bentuk pendidikan yang keempat yang ditanamkan Luqman kepada anaknya adalah dengan menanam jiwa sebagai seorang pendakwah, dengan mengajak orang lain pada jalan kebaikan dan mencegah kemungkaran (amar makruf dan nahi mungkar), serta keberanian untuk menegakkan kebenaran di jalan Allah SWT. Hal ini diterangkan dalam al-Qur'an Surah Luqman, ayat 17:

وَأْمُرْ بِالْمَعْرُوفِ وَانْهَ عَنِ الْمُنكَرِ وَاصْبِرْ عَلَىٰ مَا أَصَابَكَ إِنَّ ذَٰلِكَ مِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ
"dan suruhlah manusia berbuat kebaikan, serta laranglah daripada melakukan perbuatan yang mungkar, dan bersabarlah atas segala bala bencana yang menimpamu. Sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang dikehendaki diambil berat melakukannya".

Ya Allah jadikan kami dan anak-anak keturunan kami mewarisi sifat Luqmanul Hakim dalam kehidupan. Kuatkanlah aqidah kami, semangatkan ibadah kami, serta cantikkan akhlak kami dan beri kekuatan kepada kami untuk dapat mengajak sesama manusia pada jalan kebaikan dan mencegah manusia pada jalan yang mungkar. Mudah-mudahan kami dan anak-anak kami membawa keberkatan hidup di dunia dan di akhirat. Aamiin