Daisypath Anniversary tickers

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers

Kelebihan Mengajar dan menuntut ilmu khasnya ilmu al- quran




1)  Sebaik-baik manusia ialah yang belajar dan mengajar Al-Quran.

2)  Ahli Al-Quran adalah insan yang harus diperlumbai amalannya kerena tiada amalan yang lebih          mulia dari membaca  Al-Quran.

3)  Yang mahir dengan Al-Quran akan bersama dengan para malaikat yang termulia dan para nabi           ‘alaihimussalaam.

4)  Pembaca Al-Quran diibaratkan seperti limau yang manis yang mempunyai bau dan rasa yang enak      iaitu disukai ramai.

5)  Darjat dan tingkatan syurga untuk ahli Al-Quran ialah sebanyak mana ayat yang dibaca sewaktu        di dunia.

6)  Pembaca Al-Quran yang terbaik ialah bacaannya menandakan yang ianya takutkan Allah.

7)  Pendamping Al-Quran akan dipakaikan mahkota dan pakaian kemulian dan akan mendapat            keredoan dari Allah Ta’ala.

8)  Sebanyak mana seseorang itu menghafal Al-Quran sebanyak itulah ia telah menerima wahyu
cuma bezanya ianya bukan nabi.

9)  Hafiz Al-Quran dapat memberi syafa’at untuk masuk syurga kepada 10 orang dari ahli keluarganya yang telah wajib masuk neraka.

10) Barangsiapa yang beramal dengan Al-Quran maka akan terselamat dari kesesatan di dunia
   dan kesusahan di akhirat.

11) Pendengar kepada bacaan Al-Quran ialah orang yang paling cepat mendapat rahmat dari Allah.

12) Pembacanya tidak digolongkan dalam kalangan orang-orang yang lalai.

13) Pembaca yang bertajwid sempurna dapat 70 pahala bagi setiap huruf (70×340 740= 23 851 800)
      berbanding yang baca secara biasa.

14) Pembaca yang ikut hukum tajwid dapat pahala syahid.

15) Allah berbual dengan pembaca Al-Quran.

16) Manusia yang paling dicintai Allah ialah mereka yang paling pandai dalam ilmu Al-Quran.

17) Pembaca yang tahu makna Al-Quran adalah lebih mulia dari yang tidak memahami isi      kandungannya.



0 buah fikiran!!!:

In Dream I Walk With You - 2

Gambar Kenangan ketika Almarhum Tuan Guru Menyampaikan Ucaptama

وَمَنْ سَلَكَ طَرِيقًايَلْتَمِسُ فِيهِ عِلْمًا سَهَّلَ الله لَهُ بِهِ طَرِيقًا إِلَى الْجَنَّةِ

Sesiapa yang menempuh satu jalan untuk mencari ilmu, maka Allah akan memudahkan baginya jalan untuk ke syurga (Riwayat Muslim, Sahih)

Syaikh Muhammad bin Shalih bin Ishaq hafidzahullah berkata,”Di antara sebab yang membantu kita untuk tetap bersemangat menuntut ilmu adalah mengadakan perjalanan dari negerinya ke negeri yang lain dengan maksud untuk bertemu dengan para ulama Rabbani, mengambil ilmu langsung dari mereka, duduk dengan meraka dan mengambil faidah dari mereka.

Menempuh perjalanan yang tidaklah jauh, cuma sekadar melepasi syarat untuk seseorang itu boleh menjamak qasarkan solatnya. Itulah jarak perjalanan aku bagi mencari sesuatu yang aku sendiri tidak menyangka.Telah aku katakan di dalam part 1, di mana aku ini bukan pelajar lepasan Darussyfa' Bangi.

Habis tu, belajar di mana? Ada lagi ke Darussyifa' selain di Bangi? Pasti ada yang bertanya seperti itu. Dan , ada juga yang tanya, "kalau di tempat lain bukan Ustaz Haron Din la yang mengajar kan?"

Baiklah, hadith di atas sangat menarik tentang  perjalanan menuntut ilmu, namun percayalah, ketika aku menuntut ilmu Darussyifa' , aku sendiri tidak tahu akan kewujudan hadith tersebut.

Pada tahun 2011 segalanya bermula. Bulan Januari hadir temuduga, mendaftarkan diri pada Jun berikutnya. Negeri Melaka Allah s.w.t takdirkan aku untuk bertemu empat mata dengan Tuan Guru Dato' Dr Haron Din. Ia bagai mimpi, kerana aku tidak pernah berjumpa dengannya secara live! Keterujaan memuncak sangat ketika itu.

Pada hari itu, aku duduk di barisan yang paling depan. Aku tidak tahu hari itu, dan detik itu bakal merubah segalanya dalam hidup aku. Sungguh, pada mulanya aku fikir, belajar Darussyifa' ni biasa-biasa saja. Habis belajar, balik la jawabnya. Namun segalanya berubah ,apabila satu suara yang agak uzur beserta langkah yang gagah oleh satu susuk tubuh yang pada aku, " ini bukan orang biasa-biasa, siapa terlihat pasti akan kaku hormat".

Ungkapan suara  itu adalah , "Assalamualaikum".

Pendek sahaja. Tapi ia keluar dari susuk tubuh yang mewaqafkan hidupnya untuk Allah s.w.t.
Ucapan salam itu perlahan sahaja. Boleh jadi, yang mendengar sekitar yang berada di hadapan pintu. Namun kesannya salam yang diberi ketika itu, terasa di seluruh yang berada di situ.

Itulah buat pertama kalinya aku , bertemu dan  sekaligus menjadikan aku sebagai anak murid beliau.

Satu point yang aku paling ingat ketika ucaptama ITU, " anda  semua ni  anak murid Haron Din dah.." sambil senyum. Masa itu jugalah, baru aku tahu tentang wujudnya Ruqyah Syari'iah. Kata Tuan Guru, " ruqyah itu  adalah permohonan kepada Allah untuk  mendapatkan penyeleasaian. Dan katanya lagi,"anda buat kerana Allah, anda tidak akan rugi. Allah akan cukupkan .

Tepat 10 Rejab 1432H bersamaan 11 Jun 2011 , bertempat di Surau Maahad Ar-Rahmah Kg. Solok Gaung Ayer Molek Melaka,secara rasminya aku menjadi murid kepada Tuan Guru Dato Dr Haron Din.

Waktu itu, aku dah menjadi penduduk tetap Putrajaya. Ramai yang pelik, kenapa aku tidak  daftar di bangi. Telah aku katakan, Allah sebaik-baik perancang. Akan Ku ceritakan nanti kenapa begitu, dan  adakah cabaran menanti?

Semoga Allah s.w.t tempat Tuan Guru Dato Dr Haron Din bersama para Anbia di syurga nanti.

Maybecontinue..

0 buah fikiran!!!:

In Dream I walk with you - 1

Tuan Guru Dato' Dr Haron Din...

Satu susuk nama yang sangat berharga buat diri aku. Sehingga hari ini, aku merasakan diri aku ini tidak layak langsung untuk menjadi muridnya. Namun, perancangan Allah adalah segalanya terbaik.

وَمَكَرُواْ وَمَكَرَ اللّهُ وَاللّهُ خَيْرُ الْمَاكِرِينَ -surah al-Imran ayat 54

ALLAH berfirman dalam al-Quran “Dan Mereka Merancang(tipu daya),Allah juga merancang(membalas tipu daya),Dan ALLAH sebaik-baik Perancang(membalas tipu daya)”

Ketika sedang hangat berita permergian susuk tubuh yang hebat ini, waktu itu aku di pantry office. Terdengar aku akan satu perbualan, "Arwah banyak ubah zul."
Seakan terkedu yang teramat sangat.

Ya, tepat sekali pertemuan aku dengan dia yang ditakdirkan Allah telah membawa perubahan besar untuk diri aku. Dari seorang manusia yang pernah qasarkan solat maghrib jadi 2 rakaat hingga sekarang menjadi seorang yang tahu Solat maghrib itu tidak boleh diqasarkan cuma boleh dijamakkan sahaja.

Segala kenangan berkisar Almarhum Tuan Guru bagai terimbas begitu cepat sekali.

Aku amat rindukan suatu kenangan ini.

Kenangan Malam Selasa

Aku bukan lepasan Darussyifa' Bangi. Jadi di mana aku mengikuti kursus tu? Nanti akan ku ceritakan.
Berbalik dengan Malam Selasa. Ada apa dengan hari selasa?

Pada aku ,malam selasa adalah hari gembira diri aku. Bermula dengan malamnya. Waktu aku belum tamat pengajian, aku pernah senyap-senyap menyelinap masuk ke dewan kuliah utama. Dan aku akan pastikan aku duduk berdepan dengan Tuan Guru.

Kenapa perlu menyelinap?

Adalah menjadi undang-undang besar di dalam Darussyifa, HANYA PELAJAR TAHUN SEMASA SAHAJA DI DEWAN UTAMA.

Aku langgar arahan tu. Sebab, dalam hati aku , aku perlu buat langgar arahan jika aku nak berdepan dengan Idola aku. Masih aku ingat lagi. Ketika itu aku berjanji, bila tamat pengajian nanti , aku nak minta maaf pada Tuan Guru.

Menadah kitab dengan tempat duduk kelas utama, memang sentiasa jadi rebutan para pelajar Tuan Guru. Tapi, bak kata pepatah , ' siapa cepat, dia dapat.' Aku akan sentiasa berusaha bagi memastikan tempat itu , adalah tempat aku.

Dan moment itu aku lalui hampir setiap minggu dalam tahun 2011.

Semoga Allah s.w.t mencucuri rahmat buat Almarhum Tuan Guru Dato' Dr Haron Din.

Kenangan sewaktu Majlis Konvokesyen Darussyifa'


Tobecontoniue...

0 buah fikiran!!!: