Menulis Bukan Kerna Nama

Khamis, 18 Februari 2010

Wanita Merah

Lady in red...

Dulu masa sekolah. Time tu aku jadi penolong ketua pengawas. Kira best juga la jawatan tu. Ada satu story aku nak share.

Time tu baru habis time rehat. Kebetulan aku masa tu nak naik ke kelas aku. Tiba-tiba aku perasan macam ada party depan library. So dengan rasa berwibawanya aku, aku pergila usha. Patutlah ramai yang berkerumun . Memang ada show.

Ada geang perempuan nak fight-fiight. Comfirm la bingit. Bebudak sejantina dengan aku seronok la ada free show.

Bebudak perempuan yang nak gaduh tu semua aku kenal. Ala, member-member aku juga. Geng pari-pari dengan lady pinky . Mula-mula dorang perang mulut je. Memang kecoh. Tapi lama kelamaan akibat dah tak tahan dek cacian dan makian, leader team pari2 tu pun dengan selamba menggunakan buku log yang keras untuk menghentak sekuat-kuatnya pada kepala leader lady pinky.

"Aduiiii!" Jeritan dari budak perempuan yang digelar leadar lady pinky. Lantas gelanggang pun di buka.

Situasi seperti perperangan antara vietnam dan kemboja. Keadaan menjadi semakin tidak terkawal. Sepak terajang pun bermula umpama kilat sabung menyabung. Setiap pukulan di balas sepakan.

Walaupun kaki dan tangan mereka bergerak dan memukul, masih lagi sempat mereka memaki dan mencaci. Semangat lady pinky dan team pari2 semakin membuak-buak apabila melihat pakwe-pakwe mereka memberi sorakan tanda sokongan.

Mungkin di dalam fikiran hati mereka," inilah masa aku nak tunjuk power aku depan pakwe."

Tetiba guru disiplin bertudung labuh sambil tangannya membawa rotan panjang berlalu di sebelah aku.

"Zul! Kenapa kamu biarkan mereka bergaduh?" tanya cikgu seolah dalam keadaan terdesak.

Aku tak tahu nak jawab apa, macam mana aku nak stopkan pergaduhan mereka. Takkan aku nak mencelah di kalangan puluhan bebudak perempuan yang cun-cun tu? Sambil seronok memantau situasi tu aku menjawab," saya tidak terdaya untuk menghentikan tangan yang bakal dan mampu menggoncang dunia itu."

Kalau korang, mesti pening macam aku. Ya la, kalau aku masuk, da comfirm kene kutuk dengan bebudak laki lain. Pastu kalau tetiba aku tak perasan dan dicepuk oleh bebudak perempuan tu lagi aku malu. Di mana aku mahu meletakkan kemaluan aku ketika itu?

So, apa nak buat selain hanya join bersorak. Bukan senang nak tengok gusti perempuan secara live.

Shit, ada budak perempuan kat office aku macam minta saja di maki oleh aku. Makin hari makin galak dia menguji kesabaran aku.

Terasa menyirap je aku bila dia dengan sengaja membuat darah aku naik. Aku sedang menantikan keretanya di tepi jalan, lalu aku akan menghimpit keretanya. Apa bila turun, aku akan bagi flying kick ke arah cermin kereta perempuan yang ku anggap sungguh biadap itu.

Setelah aku melakukan tendangan terbang ke arah cermin keretanya, aku akan duduk mencangkung dan membaling mancis yang terbakar ke arah untuk membakar keretanya bersama dengan dia sekali.

Sambil mencangkung aku akan menantikan bunyi letupan dari hasil perbuatan aku itu.

Kill kill! Die! Die!

haha..tergamakkah aku?
Share:

7 comments:

Tanpa Nama berkata...

aku dulu kalau ada geng aku gaduh, aku tuang jaga line jela, sbb kalau aku masuk sahih ramai yang masuk spital, sbb aku mmg tak de bersuara, aku pakai penampar je.

Mr feckry berkata...

giler gempak..!

~W..S..R..~ berkata...

kesian-nya mereka tu.. hebat sgt lah tu..

u, sabar itu separuh drpd iman.., relax..

Mr feckry berkata...

naib ada insan yang masih menyuruh bersabar

embun d tengah malam berkata...

aderkah geng dak lynn dan geng jasmin..hihihi

hans berkata...

aku percaya ko tergamak buat cam tu
ekeeke

pompuan kalau gaduh lawak jer

Mr feckry berkata...

embun: ingat lagi ek ko

Hans: memang aku tak tergamak langsung beb.