Menulis Bukan Kerna Nama

This a free responsive blogger theme. Customize it as you wish.

Featured Post Title 1

Aliquam lorem ante, dapibus in, viverra quis, feugiat a, tellus. Phasellus viverra nulla ut metus varius laoreet.

read more

Featured Post Title 2

Aliquam lorem ante, dapibus in, viverra quis, feugiat a, tellus. Phasellus viverra nulla ut metus varius laoreet.

read more

Featured Post Title 3

Aliquam lorem ante, dapibus in, viverra quis, feugiat a, tellus. Phasellus viverra nulla ut metus varius laoreet.

read more

Jumaat, 7 September 2018

Luke Code

Alhamdulillah. Perjuangan dari 2014 hingga ke 2018. Berjaya juga proses beli rumah. Lama kot. Baru la dapat buat sikit ubahsuai rumah ni.

Family kami sudah ada rumah. Cuma fasa penempatan barang-barang dan hiasan dalaman masih belum lagi dapat dilakukan serte merta dek kerana kekangan masa. Ada masa dan ofcoz ongkosnya, akan di upgrade dari masa semasa. Setakat ni aku dan nono masih tidak bercadang untuk menetap terus di sini. Cuma untuk rumah holiday kami.  Sebab kerja masih di Putrajaya.

Bila tengok rumah ni, terkenang-kenang masa menyirap dengam SPNB. Haha. Itu semua pengalaman hidup. Betul kata mak nono, " bukan senang nak senang".

Setakat ni rumah ni jadi pit stop aku untuk urusan aku di Port Dickson.

Luaran
Dalamnya

Ok. Port Dickson. 

Apa aku buat di sana? Haha. Actually di sana ada misi besar untuk aku. Misi jalan amanah dan mengejar cita-cita. Harapnya perjalananku Allah lindung. Fisabilillah itu buka  mudah. Pengorbanan itu karibmu.
Share:

A'syah dan Kalam Jamaie

Sebelum ni , aku tak pernah tahu pun apa itu kalam jamaie. Semuanya bermula tahun lepas. A'isyah Laila, anak sulungku bagi tahu yang die terpilih masuk kalam jamaie. Aku pun bagi je walaupun aku sendiri tak tahu apa itu kalam jamaie.

Rupanya kalam jamaie itu adalah Choral Speaking. But in arabic!

Masa berlalu dengan pantas. Sambil scroll picture dekat galery phone, tertengok gambar aisyah masa pertandingan kalam jamaie peringkat kebangsaan! Bukan biasa-biasa anak aku ni rupanya.

Banyak pertandingan Kalam Jamaie Aisyah dah lalui. Dari peringkat putrajaya, kemudian peringkat wilayah, dan akhirnya peringkat kebangsaan. Hanya pernah tewas saja di peringkat kebangsaan. 

Malam tu dekat rumah aisyah tidak seceria biasa. Dia kata, dia sedih. Balik tanpa piala. Mungkin sebab dia tidak pernah kalah dalam kalam jamaienya. Malam sebelum tidur, tiba-tiba dia menangis. Kesedihannya mencapai tahap maksimum. Tidak dapat dibendung lagi.

Dia memang sedih benar malam tu. Sabar wahai anakku. Kekalahanmu bukan diperingkat biasa. Kamu kalah di peringkat kebangsaan yang mana lawanmu juga hebat. 

Kuatkan semangat untuk mencapai kejayaan yang akan datang.

Share:

Sabtu, 9 Jun 2018

I'm back to skol

Aktiviti terakhir di Ba MOF
 Tak tahu macam nak mula. Tapi apa yang pasti 25 Jun ni aku fully jadi student. Berehat seketika dari dunia pekerjaan sampai 2021.

Kali ni agak kerja gila aku buat. Hari kerja, pulun pada Politeknik. Hari weekend pulun pada Dar-al hikmah. Sebenarnya aku cuba cabar diri sendiri. Nak cuba jadi macam Ust Haron Din. Belajar dua benda dalam satu masa. Kira kali ni aku memang kena guna kedua-dua belah otak aku. Boleh atau, aku mesti boleh.

                                     

Kerja?

Walaupun jauh disudut hati aku kata , yes! boleh rehat kerja, tapi sebenarnya rasa sedih juga nak tinggalkan meja, office, kawan2 pejabat dan gym kesayangan aku. Sebab yang aku pasti , bila aku balik 2021 nanti pasti banyak yang berubah. Pasti ada kawan yang akan.bertukar.Dan pasti ada yang aku tak jumpa lagi. Nak buat macam mana, lumrah hidup pasti ada datang dan pergi. Aku pasti akan rindu semua kenangan aku kat BPOPA dan BA MOF. Insyaallah panjang umur jumpa lagi. Lagi pun aku bukan bertukar. Cuma bercuti. Tapi cuti yang panjang.

Ok. Life must be go on. Tahun ni harapnya akan banyak tuah yang akan aku kecapi. Dan harus diingat, cabaran pasti lebih banyak. Biar sejarah dulu2 aku belajar dijadikan pengalaman. Ingat, we have a mission. Must be come back with double gun.

Family, aku faham , pasti banyak sacrifiec yang akan jadi. Tapi macamana pun aku percaya, Allah ada dengan aku. My soulmate also, pengorbanannya terlalu tinggi. I'll love them forever and ever.

So mrfeckry, are you ready to take the challange? Yes I'm ready!

Share:

Isnin, 12 Februari 2018

Muhammad Iyadh Nuruddin kene tabah



Blk sekolah hari jumaat A'isyah bgtau mama cikgu kurung iyadh dlm store...dan disuruh pakai skaf... Luluh hati mama dgr...bile ditanya cikgu kte dh sebulan perhati iyadh, die xbaca doa dan bacaan dlm solat...ye mama faham cikgu...tp bg mama tempoh sebulan tu iyadh masih dlm proses nk sesuaikan diri dan sgt bersyukur sbb xde mslh nak kesekolah...terima kasih la cikgu sbb niat nak mengajar tu.... Tp sebagai mama, hati ni tetap rs marah dan xbleh terima kejadian tu...kurung iyadh dlm store...iyadh br 4 tahun dan xpndai bgtau mama pape...Alhamdulillah kakak die ade...harap iyadh kuat ye dan mama tabah...

Luahan mama Iyandh Nuruddin

Terkedu, geram , rasa nak tampar balik cikgu yang kurung iyadh tu, semua ada. Tapi aku diamkan dulu. Bukan sebab aku tidak berani untuk semua itu. Akan tetapi aku harus memikirkan kesan setiap tindakan yang aku ambil. Biar tindakan yang aku ambil itu, paling penting tidak menjejaskan prestasi pembelajaran iyadh.

Mungkin ini teguran dari Allah s.w.t untuk aku kembali merapatkan hubungan kepada-Nya, mengingatkan aku tentang anugerah Allah dan supaya tidak mengambil mudah di dalam pembesaran anak-anak. Peringatan juga buat diri ini supaya tidak melepaskan segalanya pada pihak sekolah . Allah nak beritahu pada aku yang Ibubapa adalah guru utama anak-anak.

Allah, aku mula terlepas padang semua ini. Yup..mula terlepas pandang semua ini. Maafkan aku Allah, sesungguhnya hamba-Mu yang hina ini sangat lemah di dalam menguruskan anugerah-Mu


Masih teringat lagi akan guran senda guruku dikala aku membawa iayadh kepadanya. Sempat juga aku mohon dia doakan supaya iyadh menjadi seorang yang alim seperti dia. Semoga Allah menunjukkan keberkahan doa guru ini suatu hari nanti

Masa berganti masa, tahun bersilih ganti. Aku perlu sedar akan tanggungjawab ku sebenarnya berat. Sebab tanggungjawab itu dari Allah. Allah yang beri nikmat ini pada aku untuk aku menghargai.

Benar, jika di tanya pada aku apakah perasaan aku terhadap kaedah yang digunapakai untuk menghukum iyadh, jawapannya sudah pasti aku terlalu kecewa. Tidak mahu mengulang akan situasi iaydh, apa yang boleh aku katakan, Iyadh seorang anak yang tabah. Walaubagai mana penerimaan persekitarannya terhadap batang tubuh iyadh, dari cahaya matanya, pasti akan kelihatan seperti lelaki yang tabah.

Dunia tidak akan memahami diri kita, malah tidak sesiap yang akan faham akan isi hati kita. Allah sahaja yang tahu akan isi hati kita. Tiada guna kita meluahkan kepada manusia mahupun menjelaskan perasaan kita pada mereka. Kerana mereka hanya akan menjawa ,"oh begitu..."

Share:

Sabtu, 27 Januari 2018

Andai dapat ku tunjuk pada ibu


Alhamdulillah..semester kali ini Allah makbulkab doa aku dan orang-orang yang mendoakan aku. Bila lihat perkataan Dean List pada slip keputusan exam seméster kedua aku, rasa syukur yang amat. Dalam kepala terfikir, alangkah baiknya aku dapat tunjuk result ini pada ibu.

Seumur hayat, aku tidak pernah tunjukkan kecemerlangan aku dalam akademik. Ibu , tidak pernah aku lihat menitiskan air mata kerana aku cemerlang dalam pelajaran. Ya, tidak pernah.  Bila aku pegang slip keputusan aku tadi, orang pertama yang aku tunjuk adalah isteri aku. Sebab dia adalah satu-satunya wanita yang paling aku sayang setelah ibu.

Aku merasakan betapa diri ini sangat rugi sekali sebab benda ini tidak dapat dikongsi dengan ibu. Allah, aku pasti kau telah memberitahu ibu ku yang aku dapat anugerah dekan  seméster  ini. Dalam hati kuat aku berkata, ah..walaupun result ini tidak dapat gembirakan inu di dunia, insyaallah di akhirat  ibu gembira


Syukur pada Allah.  Setiap ketentuan-Nya pasti ada hikmah. Semoga aku terus istiqomah dalam jalan fisabilillah ini.

Esok kelas bermula. Dengan lafaz bismillah...
Share:

Khamis, 25 Januari 2018

Doa senjata mukmin


Fitrah manusia, mengharap dan memerlukan. Kepada siapa yang mahu ditagihnya. Andai ditagih pada manusia juga, apa lah sangat yang boleh diberikan. Maha pencipta lah tempat yang layak untuk dirayu. Dia faham kita. Tapi kita yang seoalah-olah lupa pada dia.

Aku?

Macam tulah. Bila susah baru ingat Allah. Terasa betul air mata ini lama sangat tidak mengalir kerana menginsafi diri sendiri. Makin banyak Allah uji, makin aku ke arah bisikan syaitan. Apa nak buat, kadang-kadang jiwa ini buntu. Selalu sangat aku merasakan diri ini tidak layak seperti dipandang. Dan aku rasa rimas dalam kelemasan itu.

Ya Allah, kau beri aku banyak nikmat. Namun aku sering melupakan-Mu. Dan dalam aku melupakan-Mu, kau sedarkan aku dengan rahmat. Tapi dalam menikmati rahmat-Mu itu, rupanya aku kembali lalai.

للَّهُمَّ أَنْتَ رَبِّيْ لاَ إِلَـهَ إِلاَّ أَنْتَ، خَلَقْتَنِيْ وَأَنَا عَبْدُكَ، وَأَنَا عَلَى عَهْدِكَ وَوَعْدِكَ مَا اسْتَطَعْتُ، أَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا صَنَعْتُ، أَبُوْءُ لَكَ بِنِعْمَتِكَ عَلَيَّ، وَأَبُوْءُ بِذَنْبِيْ فَاغْفِرْ لِيْ فَإِنَّهُ لاَ يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ إِلاَّ أَنْتَ

Ertinya: ”Ya Allah Engkau adalah Tuhanku, Tidak ada sesembahan yang haq kecuali Engkau,Engkau yang menciptakanku, sedang aku adalah hamba-Mu dan aku diatas ikatan janji -Mu dan akan menjalankannya dengan semampuku, aku berlindung kepadamu dari segala kejahatan yang telah aku perbuat, aku mengakui-Mu atas nikmat-Mu terhadap diriku dan aku mengakui dosaku pada-Mu, maka ampunilah aku, sesungguhnya tiada yang mengampuni segala dosa kecuali Engkau” 

(HR. Bukhari no. 6306)
Share:

Sabtu, 6 Januari 2018

Iyadh dah masuk Pasti


Pejam celik, pejam celik Mohd Iyadh Nuruddin anak aku yang kedua ni dah masuk PASTI macam kakak dia. Rasa kejap sahaja masa berlalu. Kalau sebelum ni , dia dihantar ke taska di office aku. Pergi dan balik aku dari office biasanya dialah teman. Kadang-kadang kami nyanyi sama-sama atas motor.


Iyadh memang hero. Aku dah agak. Hari pertama persekolahannya, dia takkan menangis. Sebab , di taska lamanya iyadh biasa dengan persekitaran yang ramai budak. So, dia lebih berani. Tambahan pula, Aisyah  Laila kakaknya boleh guide dia di sekolah.

Alhamdulillah, sampai hari ini semua ok. Iyadh pun seronok saja ke sekolah. Semoga anak-anakku ini menjadi generasi al-qur'an seperti yang diharapkan.

Biar gambar-gambar ini menjadi menjadi kenang-kenangan hari pertama iyadh di Pasti Anak Soleh!









Share:

Isnin, 1 Januari 2018

Baiti Jannati




Tidak semestinya bila kita bercuti bersama keluarga, itu dipanggil quality time. Seharusnya setiap waktu bersama keluarga , itulah yang dipanggil quality time. Kita tidak sedar yang mana sebenarnya waktu bersama keluarga kita adalah terlalu sedikit.

Dek kerana kita terlalu sibuk menghabiskan masa yang kononnya di atas tiket mencari rezeki. Benar, kerja itu membuahkan gaji atau pendapatan. Namun harus diingat yang mana kasih sayang bersama keluarga , adalah rezeki. Adakah kita kerja untuk cari rezeki? Atau kita memang suka dan minat pekerjaan kita.

Andai diberi pilihan untuk selalu bersama keluarga atau kerja yang banyak tapi duit pun banyak, mana yang dililih?

Aku?

Family first. Tapi ada cita-cita dan tanggungjawab yang perlu dilunaskan. Hidup bukan kerana fikir tentang makan dan minum sahaja. Malah hidup  adalah tugas dengan Maha Pencipta.


Masa berlalu bagaikan nyalaan api. Rasanya baru semalam aku menoleh sabak bernam, tempat pertemuan aku dan Nono. Rasa bagaikan baru tadi aku duduk sembang dengannya di Mc Donald  Equine. Cepat sangat masa berlalu. Dari hidup berdua, kemudian bertiga, seterusnya berempat, dan hari ini kami telah berlima. Rasanya tidur sebilik pun dah mulai rasa agak sempit. Kiri dan kanan diapit si manja manja yang comel.

Hari ini adalah ulang tahun perkahwinan aku dan isteriku. Tahun ini merupakan tahun ketujuh rumahtangga kami. Syukur alhamdulillah, Ar-rahman beri kami kebahagian tanpa putus dan lelah. Malah kurniaanya sangat tidak terperi.

Pemberian-Nya bermula dari isteriku yang tercinta, hinggalah anak kecilku yang ketiga. Semuanya sempurna.

Buat isteriku yang tercinta, terima kasih kerna menjadi istri solehah therbaik buat diriku dan anak-anak. Dirimu amat istiméwa buat kami. Dan terima kasih membahagiakan kami.

So tahun ni punya aniversary, kita pergi holiday!!

Biar gambar ini menjadi simpanan di sini untuk tatapan masa hadapan.











Share:

Rabu, 20 Disember 2017

Perfect for 2017 Mof tug Of War


Sempurna.

Pemain, latihan , jurulatih, cabaran dari pihak lawan dan taktikal permainan. Semuanya sempurna untuk tahun 2017 punya  tarik tali. Selama 8 tahun mewakili MOF, ini adalah merupakan tahun yang cukup sempurna.

Dan semestinya kami peroleh kemenangan yang sempurna.



Tidak pernah tewas walau satu tarikan pun. Semuanya kami sapu bersih. Dendam kekalahan 3 tahun berturut-turut ke atas BSN pun berjaya kami tebus. Memang antara misi pasukan kami pada tahun ini , ingin merampas kembali kejuaraan dari mereka.

Alhamdulillah. Rezeki tahun ini. Apa yang diimipikan menjadi kenyataan.



Tahun ni , aku sendiri secara peribadi telah memulakan latihan secara sendiriaan awal. Dan beberapa  player utama, nampaknya juga melakukan perkara yang sama. Hasilnya pasukan kami menang secara total. Paling patut di beri penghormatan, sudah pasti barisan juratih kami. Aku suka kaedah pembelajaran yang digumapakai dalam sesi latihan. Boleh dikatakan, setiap hari jadual latihan kami berlainan. Setiap hari kami menerima teknik latihan yang berbeza.

Acara Tarik Tali bagi Pesta Sukan Kementerian Kewangan kali ini telah menampilkan lima pasukan. Pada aku semuanya hebat. Mof, BSB, JKDM, LPPSA, JPPH .Semua pasukan meberikan saingan yang hebat.




Malah percaturan pasukan BSN pada perlawanan akhir hampir saja menggugat pasukan kami. Syukur, kami berjaya menjadi juara bagi kedua-dua kategori lelaki dan wanita.

Macam mana boleh dapat pencapaian sebegini. Awal lagi aku dah katakan. Tahun ini amat berbeza suasana di kem tarik tali. Latihan keras yang disusuli dengan hukuman yang gila punya teruk kami harungi. Rasa macam dah boleh masuk iron men je. Kendalian jurulatih memang sangat respect. Penuh dengan motivasi. Terima kasih coach sebab sabar dengan karenah kami. You all the best. Abang Jerimy, Emong , dan hijau. Deraan anda pasti kami rindui. Macam mana latihannya?

Penat?

Jangan cakap. Memang gila punya penat. Tapi sangat syok dan fun. Antara latihan yang kami lalui

Menu latihan

Tangga deraan


Getah yang degil

Harta Karun yang berat gile

Hiking

Trail da best


Team, you all the best. Tahun memang seronok satu kem dengan semua. Penat, lelah semua akan dirindui. Moment-moment ini sudah pastinya tidak akan berulang. Tapi tetap akan menjadi kenangan. Kem lengsen , itik, anjing boppy, tiang gol, tangga neraka, peti harta karun , getah degi , bukit apek dan macam-macam lagi dan semestinya gold medal ini, adalah yang paling kita kenang. All the best buat semua.








Share:

Ahad, 17 Disember 2017

Bengkel Tekpi Hybrid 2017


Bertarikh 16 Disember 2017 , aku menyertai Bengkel Tekpi lagi bersama Pendekar Muda Amy Cocos.

Penyertaan kali ini adalah kerana minat aku yang amat sangat pada seni permainan tekpi. Tambahan pula ingin menambahkan lagi pengetahuan tentang tekpi di samping berkumpul dengan ahli yang mempunyai minat yang sama dengan aku. Bukan mudah untuk bersama orang yang semuanya minat main tekpi.

Betul ramai yang minat bersilat. Tapi tidak ramai yang minat kepada seni permainan senjata tekpi.



Kali ini lokasinya di Bandar Bukit Mahkota. Empunya gelanggang kali ini merupakan guru silat. Pernah beraksi bersama Amy di pentas Akademi Silat Pendekar Muda di dalam episod silat pulut. Guru itu adalah Pak Man Kampa. Pak Man ni sangat humble dan low profile. Murah dengan senyuman. Tagline dia adalah 'ada rezeki kita kongsi, ada ilmu kita beri'. Beliau sangat mahir di dalam silat pulut. Manakala aliran yang dibawa adalah silat minangkabau.

Masa bengkel , aku bawa sekali iyadh. Pak Man suka dengan telatah iyadh yang asyik bersilat dan pandai main tekpi.

Sempat Pak Man kata, " nanti dah besar sikit, bawa datang kat Pak Man, belajar silat."


Menariknya bengkel kali ini, aku diperkenalkan permainan tekpi hybrid. Dalam pada masa yang sama aku juga sempat menimba ilmu permainan kayu selengan. Segala asas tekpi dapat dipertajamkan juga bila cikgu shaari ayah kepada pendekar muda  amy membuat ulangkaji bersama aku.



Penyertaan kali ini melibatkan hampir 20 orang yang terdiri dari serata Malaysia. Terkejut bila ada peserta yang mengenalkan diri mereka dari Pahang dan Kedah. Walaupun mereka hadir dengan berlatangbelakang pelbagai aliran silat, namun kami semua hadir dengan satu tujuan, iaitu minat dengan seni tekpi.


Apa yang menarik tekpi ini?

Dulu aku suka tengok ninja turtle. Paling minat rafile. Sebab dia suka pusing-pusing tekpinya. Betul , tekpi nampak menarik jika pemainnya pada memusingkannya dengan penuh bergaya. Tapi harus diingat, bukan mudah memusingkan tekpi.Silap haribulan , jatuh tertimpa atas kaki. Kalau kena, pasti bengkak seminggu. Berat tekpi ni ada yang mencecah 2kg bagi sebelah. Sempat juga malam tu aku beli pada Cikgu Shaari tekpi yang 2kg. Memang lenguh bila menggunakannya. Masa baru dapat , nak lambung tekpi pun payah. Sebab kata orang, dia belum serasi lagi. Sekarang ini, aku ada tujuh batang tekpi. Minat punya pasal.

Alhamdulillah, sekarang bagi aku untuk main tekpi 2kg sudah tidak menjadi masalah. Apa tidaknya, hampir setiap hari berlatih. Insyallah, dalam hati ini sebenarnya teringin sangat mahu menulis buku tentang silat. Rasanya aku mahu mengetengahkan tentang silat dan amalan kuno kebatinan.

Bangsa Melayu tidak asing dengan silat. Manakala silat pula tidak asing dengan ilmu kebatinan.

Akan tetapi, agama sering dikaitkan dengan panghalang kaharmonian ilmu kebatinan. Namun, hakikatnya satu ketika dahulu kebatinan ini adalah ilmu agama yang membentu individu itu berakhlak. Tapi sekarang mengapa dan bagaimana boleh jadi tersimpang dan khurafat.

Insyallah, ada rezeki dan diizinkan Allah , ia akan terhasil jua.

Ok. Akhir sekali aku letak sekali clip aku main tekpi sebagai kenang kenangan.




Share:

Isnin, 23 Januari 2017

Protection for them



Sesetengah ibu ayah, mereka menghadapi kegusaran bila anak menangis tengah malam . Apatah lagi kalau meraung-raung. "Stres!" Itulah ungkapan yang sering mereka luahkan apabila ibu dan ayah baru sahaja mahu menemui kenyenayak tidur, anak menangis sambil meraung.

Kebiasaannya anak-anak ini mahu buang air ataupun mahu minum susu. Namun ada yang luar biasanya.

Apa yang luar biasanya?

Bila anak menangis seolah-olah nampak imbasan yang tidak patut dinampanya. Dalam bahasa mudah untuk kita semua , mereka nampak hantu. Selalunya dalam situasi itu, anak-anak akan menangis ketakutan. Ada yang sampai menggigil. Jadi apakah cara yang paling baik dan pantas bagi menangani masalah ini. Ada juga kes, ibu dan ayah juga menjadi takut bila berhadapan dengan masalah ini.

Hah, jadi macam mana nak buat?


Aku dengan cara solusi yang pernah di ajar oleh Tuan Guru Dato' Dr Haron Din.

Pertama, mesti hafaz surah An-nas, Al-Falaq dan Al-Ikhlas. Rasanya semua ramai yang hafaz dan baik dari segi bacaan. Namun bila berhadapan dengan situasi begini, persoalannya adakah bacaan kita pada ketika itu akan sebaik seperti biasa? Di sini penentunya, samada berkesan atau tidak bacaan kita.

Rata-rata yang berkongsi masalah ini, mengatakan mereka sudah letih membacanya. Tapi bak kata raong putih, " but to no avail." 
Jadi, bagaimana cara terbaik untuk  menghadapi masalah ini?

1- Baca 3 surah tersebut dengan keadaan tenang.

2- Baca dengan penuh yakin dan  harap Allah bantu.

3- Baca dengan tone yang sedap, contohnya merdu dan sedap di dengan. Sebab bayi lebih cepat tertarik dengan keindahan. Kalau baca dengan nada yang menakutkan, memang iblis lari. Tapi bayi pun akan takut dengan tone bacaan kita.

Selalulah baca Al-Quran dengan baik depan anak-anak. Supaya nanti Anak akan kenal bacaan kita. Alangkah ruginya kalau kita baca Al-Quran dalam keadaan silap.

Share: