Menulis Bukan Kerna Nama

Isnin, 8 Ogos 2011

Puasa kat melaka

Hujung minggu, gua balik melaka.

Kalu berpuasa kat melak, mesti wa akan pergi ke Bazar Ramdhan yang dekat dengan pantai peringgit. Siapa yang tahu, mesti takkan  miss untuk pi bazar ramadhan kat sana. Seingat gua la, tu adalah bazar ramadhan yang tertua kat melaka.

Masih mengekalkan muka2 lama yang berniaga kat sana. Juadah pun masih maintain. Pak Cik paling riuh dengan tagline ' lambat tak dapat ' tu pun masih hebat membuat murtabak. Cuma taglinenya sudah mula di curi oleh peniaga-peniaga lain. Kelebihan bazar kat situ yang gua suka la, cara diorang promote makanan diorang tu, siap berlagu2. Kengkadang nak tergelak juga dengar.

Seronok juga jenjalan kat sana sambil berpegangan tangan dengan nono, wife gua ek.

Bila sebut pasal bazar ni, wa teringat satu tazkirah dari Ustaz Faisol, Katanya," mendidik takwa ini adalah dengan cara lapar. Para salafulsolleh dulu tidak pernah memikirkan apa yang nak di makan masa berbuka. "

Gua termenung, camne ek, kalau gua lepas sahur je terus pikir, petang nak buka apa. Dan paling dahsyat sekali, Imam As-Syafie sendiri menghabiskan masa ramadhannya dengan khatam quran sebanyak 2 kali sehari. Hebat betul. Sekali di waktu siang, dan sekali di waktu malam. Makna katanya 60 kali dalam bulan ramadhan. Manakala aidifitri itu pula adalah hari kemenangan bagi mereka yang berjaya mendapat takwa hasil dari amalan di bulan ramadhan, itu lah erti kemenangan.

Itu la serba sedikit intipati tazkirah dari Ustaz Faisol pengerusi Darussyifa' negeri Melaka.

Allahuakbar, semoga lu gua dan kita semua dapat mencari erti takwa yaang sebenar. Gua bukan nak jadi ustaz bila post macam ni, cuma gua nak share je ape yang gua dengar dari tazkirah tu.
Share:

4 comments:

YanaMIB berkata...

tazkirah yg baik..aku ni nk khatam quran sebuln sekali pn payah..adeh~ insap jap =.=

embun d tengah malam berkata...

bazar peringgit memang terbaik

Mr feckry berkata...

yana, kalau dapat sebulan sekali tu, dah kire dahsyat beb

cik kumbang berkata...

da lama x p g melaka -__-