Selasa, 4 Oktober 2011

interference

Teringin wa nak dengar ceramah beliau
Gangguan...memang gangguan..

Pelik juga wa memikirkannya..

Semalam, wa pergi kuliyah. Lepas isya' my teacher pun start intro.

Tengah khusyuk wa mendengar, tetiba hp wa yang bersilent tu gigil-gigil. Wa tengok, bini wa yang call. Wa pelik nape die call ni. Wa mesej supaya die baigtau dalam mesej je. Last2 wa angkat juga. Die baru pas amek in law untuk ziarah rumah gua. Tetiba dorang tak boleh buka pintu rumah.

Aik, ada kunci , tapi pintu tak boleh buka. Pelik wa ni, in law wa pun dah torai bagai nak gila, but to no avail.

Wa dah bingung, wa da dok betul-betul placekan diri wa kat depan teacher gua tu. Actually, wa memang nak sangat dengar syarahan dari teacher gua. 3 minggu wa menanti die balik dari US dari operate jantung. So malam tadi adalah kuliyah pertama teacher gua sejak die jejak kaki ke Malaysia. Tu yang wa excited tu.

Pening pale wa, nak belah dari kelas ke tak? Nak belah cam ne? Wa dok place yang agak depan. Kalau wa tak belah, takkan in law wa ngan bini wa nak tunggu sampai kelas wa habis. Kelas wa habis 11 malam.

Dengan hati wa redha akan ketentuan-Nya , wa blah dengan secara senyap.

Wa perasan teacher wa nampak wa belah, tapi apa kan daya, wa berada di dalam keadaan yang tersepit. Dan memerlukan wa mengutamakan keluarga wa. Dalam hati wa berkata," insya-Allah ade rezeki, minggu depan teacher wa ni hidup lagi dan wa boleh lagi dengar kuliyah die".

Wa tak salahkan sesiapa, sebab wa tahu tu ujian di dalam menimba ilmu. Ceh ayat, macam syahdu je.

Tiada ulasan: