Menulis Bukan Kerna Nama

Isnin, 17 Ogos 2009

Rancak


Ada dua benda yang tengah rancak dekat ofis aku. 1st, cerita selsema babi. Patutnye dorang bagilah tpeng free ke. Pasal ape, kat farmasi dah habis tau tak. Nasib topeng ni ade awek cun yang bagi tau. Aku ingat best la pakai topeng ni.

Tapi, mulut lenguh la...


Satu lagi yang tengah rancak kat ofis aku ni, tetibe je macam dilanda demam indoor game. Tiap-tiap time lunch bilik komputer ni jadi macam kopitiam.

Meriah la jadinye tempat ni. Semalam bos tanye aku, " ko masuk chess ke zul? Jage-jage Tuan Hj pun masuk.

Saje nak saiko aku la konon. Tak dapat beb. Sekang ni aku tengah cube menggiatkan trainning chess aku ni. Tiap-tiap hari aku friendly dengan pc aku. Tapi kalah juga.

Lagi 4 hari dah puase. Aku terkenang puasa tahun lepas. Bile aku kenang bende-bende yang lepas ni aku rase sayu je. Tahun ni aku berpuase di tempat orang. Tapi pada aku biasa je semua ni. Dulu hampir 4 tahun aku tinggal di KL semua ni dah lali bagi aku.

ANDAI INI RAMADHAN YANG TERAKHIR…………

andai kau tahu ini Ramadhan terakhir………
tentu siangnya engkau sibuk berzikir
tentu engkau tak akan jemu melagukan syair rindu
mendayu..merayu. ..kepada- NYA Tuhan yang satu
andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
tentu sholatmu kau kerjakan di awal waktu
sholat
yang dikerjakan.. .sungguh khusyuk lagi tawadhu'
tubuh dan qalbu...bersatu memperhamba diri
menghadap Rabbul Jalil... menangisi kecurangan janji
"innasolati wanusuki wamahyaya wamamati lillahirabbil 'alamin"
[sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku, dan matiku...
kuserahkan hanya kepada Allah Tuhan seru sekalian alam]

andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
……………..
tidak akan kau sia siakan walau sesaat yang berlalu
setiap masa tak akan dibiarkan begitu saja
di setiap kesempatan juga masa yang terluang
alunan Al-Quran bakal kau dendang...bakal kau syairkan

andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
……………
tentu malammu engkau sibukkan dengan
bertarawih.. .berqiamullail. ..bertahajjud. ..
mengadu...merintih. ..meminta belas kasih
"sesungguhnya aku tidak layak untuk ke syurga-MU
tapi...aku juga tidak sanggup untuk ke neraka-MU"

andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
……………..
tentu dirimu tak akan melupakan mereka yang tersayang
mari kita meriahkan Ramadhan
kita buru...kita cari...suatu malam idaman
yang lebih baik dari seribu bulan

andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
……………..
tentu engkau bakal menyediakan batin dan zahir
mempersiap diri...rohani dan jasmani
menanti-nanti jemputan Izrail
di kiri dan kanan ...lorong-lorong redha Ar-Rahman

Duhai Ilahi....
andai ini Ramadhan terakhir buat kami
……..
jadikanlah ia Ramadhan paling berarti...paling berseri...
menerangi kegelapan hati kami
menyeru ke jalan menuju ridho serta kasih sayangMu Ya Ilahi
semoga bakal mewarnai kehidupan kami di sana nanti

Namun teman...
tak akan ada manusia yang bakal mengetahui
apakah Ramadhan ini merupakan yang terakhir kali bagi dirinya
yang mampu bagi seorang hamba itu hanyalah
berusaha...bersedia ...meminta belas-NYA

wahai tuhan ku tak layak kesyurgamu ... namun tak pula aku sanggup ke Nerakamu ...

kami lah hamba yang mengharap belas darimu

"ya allah jadikan lah kami hamba2 mu yang bertaqwa..

ampunkan dosa2 kami kedua ibubapa kami .dosa semua umat2 islam yang masih hidup mahupun yang telah meninggal dunia" Amin......

andai benar ini ramadahn terakhir buat saya , MAAFKAN SEMUA KESALAHAN YANG PERNAH SAYA LAKUKAN..

Share:

0 comments: