Menulis Bukan Kerna Nama

Khamis, 14 Januari 2010

Rafiq Uban- ya allah nape ko trunkan dugaan ko camni ke atas ku


Aku mula perasan, kawan-kawan aku selalu mengeluh. Keluh nasib. Mengeluh ni dalam ertikata macam rasa sedih dengan nasib sendiri.

Entry atas ni aku copy dari profile facebook kawan lama aku. Dah jarang sangat aku jumpa budak ni. Mungkin dia dalam kesusahan. Aku rasa aku tak nak tulis panjang lebar. Kepada kawan-kawan aku yang sedang mengeluh dengan nasib, jawapannya adalah gambar di atas.

Memang susah nak mula, maklumlah nak letakkan dahi ke bumi. Jatuh lah maruah kan. Tapi ingat lah kita, kita jatuhkan dahi kita ke bumi untuk Pencipta kita. Bukan untuk yang lain. Cogan kata di atas sangat berguna untuk korang.

Salah seorang member aku pernah cakap," nak buat jahat, buatlah. Tapi solat jangan lupa. Lambat laun solat tu akn menghakis perangai jahat kita."

Aku bukan ustaz, dan entry ni bukan nak tunjuk aku poyo atau pun berlagak baik. Aku pun macam orang lain. Buat jahat, buat dosa. Tapi apa salahnya aku nak share benda ni dengan korang yang usha-usha blog aku.

Lantaklah orang nak cakap " peh berlagak baik la zul ni, poyo sial mamat ni, alah dulu ko pun macam tu juga."

Ya dulu aku macam tu. Tapi sampai bila aku mesti macam tu. Terpulang korang nak cakap apa pun.

(aku tuju khas entry ni pada member-member aku yang asyik mengeluh dengan nasib)



Share:

3 comments:

~W..S..R..~ berkata...

Jika tuhan sedang menguji hamba-Nya itu tandanya tuhan sayang & prihatin terhadap kita.. Tuhan tak kan uji sesuatu yang kita tak mampu menghadapinye..
Kita semua same, pernah melakukan kesilapan.. kerane kita adlah hamba Allah s.w.t...

Mr feckry berkata...

Tuhan tak kan uji sesuatu yang kita tak mampu menghadapinye..

betul tu....agree

Langkah Perjuangan berkata...

Sharing is caring..

nice advice

kite diuji sbb kte mmg diuji
kte hmba~
:)