Isnin, 27 Jun 2016

Redha Illahi



"Saya nak tanya, siapa yang dalam surau ni, die comfirm syurga?" sunyi surau. Masing-masing memandang antara satu sama lain. 

"Ok, berat kot soalan tadi. Saya ringankan sedikit soalannya. Siapa yang dalam surau ni dia tak buat dosa dari waktu sahur, hingga ke saat ini? " audian surau masing-masing kelu senyap.

MC pun teruskan berkata," tuan-tuan, kalau kita sendiri tak boleh comfirmkan diri kita ni masuk syurga ke tidak, kalau kita ni tak sedar dah buat dosa ke tidak, agak-agak la lepas padang mahsyar nanti kita ni nak ke mana?"

Itu persoalan yang MC tu timbulkan ketika ditugaskan jadi pengacara majlis. Betul, mana kita nak pergi kalau syurga tu bukan milik kita. Sudah tentu satu saja tempat yang tinggal untuk kita. iaitu NERAKA. Kita nak syurga. Betul kita nak syurga, tapi bagaimana. Redha Allah. Andai Allah redha dengan kita, kita comfirm syurga. Macam mana kita nak dapat redha tu?

Itu persoalan yang MC tu bangkitkan ketika program Mencari Redha Ilahi tadi.

Jabatan ku jemput sahabat karib ku . Ust Redza Ahmad. Seorang imam yang sangat berkaliber dalam usaha dakwahnya. Banyak perkongsian yang kami dapat tadi. Antaranya, hindari perkara remeh yang boleh memberi dosa. Tingkatkan ibadah, sentiasa dekatkan diri dengan Allah. Semua itu adalah cara untuk kita dapatkan redha Allah.

Dunia akan sentiasa menggoda kita dengan senang dan mewah. Padahal senang dan mewah itu , tidak akan mampu bantu kita untuk berhadpan dengan Allah. Namun, bukan dunia yang perlu ditinggalkan dalam keghairahan mencari redha Allah. Tapi, jadikan dunia sebagai aset untuk kita menuai redha Allah. 

Jadi, jangan persiakan waktu yang ada, kerana kita akan rugi jika tidak dapat redha Allah. 

Ya Allah, aku tahu diri ini pasti akan diseksa di dalam kubur, aku tahu aku akan ke neraka -Mu , aku takut itu semua ya Allah. Aku tak mampu menahan segala seksa-Mu ya Allah. Tolong lah, Aku merayu agar Kau pandang diri ini dengan Rahmat dan kasih sayang-Mu.




Tiada ulasan: